Sabtu, 15 Agustus 2020

Legenda Hibagon


Menanggapi request dari Bakdi Walyono, maka di postingan kali ini akan membahas tentang Hibagon.

Hibagon atau Hinagon bisa dikatakan sebagai makhluk yang mirip dengan Bigfoot yang telah dilaporkan sejak tahun 1970an di sekitar Gunung Hiba, di Prefektur Hiroshima.

Tidak banyak yang diketahui tentang Hibagon tetapi beberapa mengatakan bahwa itu adalah binatang yang menyukai hidup dalam ketenangan. Mereka memiliki bau unik yang dikatakan seperti bau daging yang membusuk.

Hibagon digambarkan sebagai makhluk hitam setinggi 5 kaki (1,5 meter) dengan tangan dan kaki berwarna putih yang berukuran besar dan dikatakan menyerupai gorila. Hibagon juga dikatakan berwarna coklat kemerahan atau hitam, dan terkadang dilaporkan memiliki bercak bulu putih di dada atau di lengannya.


Dikatakan sebagai makhluk berbau busuk dengan wajah yang ditutupi bulu, berhidung pesek, dan bermata tajam. Wajahnya terkadang dikatakan panjang dan agak menonjol, tidak rata seperti manusia, dan kepalanya sering dilaporkan berukuran besar dan berbentuk agak seperti segitiga terbalik.


"Hibagon memiliki hidung besar, mata melotot yang besar dan ditutupi bulu. Teori-teori yang menjelaskan cryptid ini mulai dari gorila, atau manusia liar, hingga individu yang dirusak oleh radiasi atom dari serangan nuklir di Hiroshima."

Dalam banyak hal, Hibagon lebih mirip kera daripada Bigfoot. Mereka sering digambarkan tampak seperti gorila atau monyet raksasa, dan meskipun paling sering terlihat bergerak secara dua kaki (bipedal), banyak laporan mengatakan Hibagon bergerak dengan cukup mudah menggunakan empat kaki.


Beberapa saksi mata bahkan mengklaim makhluk itu melompat-lompat seperti monyet. Tidak ada vokalisasi dalam laporan Hibagon.

Hibagon sebagian besar diketahui dari serangkaian penampakan yang berlangsung dari tahun 1970 hingga 1982. Mungkin kisah penampakan Hibagon pertama kali terjadi pada awal tahun 1970, ketika sekelompok siswa sekolah dasar yang memilih memetik jamur liar di hutan Gunung Hiba, ketakutan saat menemukan makhluk seperti kera yang menabrak semak di dekat mereka.


Pada tahun yang sama, sekitar bulan Juli 1970, makhluk itu terlihat lagi oleh seorang pengemudi truk. Pengemudi melaporkan melihat makhluk mirip gorila dengan dua kaki yang berjalan melintasi ladang dekat bendungan, berlari di seberang jalan, dan menghilang ke hutan.

Beberapa hari kemudian, pada tanggal 23 Juli 1970, makhluk itu muncul lagi, kali ini dari semak belukar dan rumput panjang di depan seorang petani yang terkejut, yang menggambarkan Hibagon setinggi manusia biasa, ditutupi bulu hitam, dan memiliki wajah aneh dengan mata yang menusuk.

Hibagon juga terlihat berjalan melalui sawah di kota Saijo sekitar waktu yang sama.


Pada bulan Desember tahun yang sama, jejak aneh berukuran 21 sentimeter dari makhluk tak dikenal ditemukan di salju Gunung Hiba. Lebih banyak jejak akan ditemukan pada tahun-tahun berikutnya, dan dari salah satu jalur kereta api terpanjang yang membentang sejauh 300 meter.

Pada saat ini, laporan-laporan menjadi terkenal dan dipublikasikan secara luas di media, dan disaat yang bersamaan penduduk pedesaan di daerah itu semakin merasa tidak nyaman tentang binatang aneh yang terlihat di hutan mereka.

Penampakan terus berlanjut, dan penduduk daerah menjadi sangat gelisah sehingga daerah yang sekarang dikenal sebagai Saijo Shobara itu benar-benar membentuk departemen untuk menangani fenomena tersebut.

Selain mendokumentasikan laporan saksi mata dan mencoba memahami apa yang sedang terjadi, departemen itu juga meluncurkan patroli di sekitar area dengan harapan menemukan apa pun yang menyebabkan munculnya banyak laporan.

Universitas Kobe melakukan penyelidikan di daerah itu pada tahun 1972 untuk mencoba dan menemukan bukti fisik Hibagon, dan polisi berhasil membuat gips dari jejak yang diduga berasal dari Hibagon di lokasi konstruksi beberapa rel kereta.

Tidak ada bukti yang ditemukan oleh Universitas dan jejak yang ditemukan tidak meyakinkan.

Pramuka di Jepang pun "mengklaim menemukan jejak kaki sepanjang 25 cm (10 in) dan lebar 15 cm (6 in)."

Sebuah penampakan dari tahun 1972 melaporkan bahwa Hibagon : "memiliki wajah kecoklatan dan ditutupi dengan rambut cokelat ... [dan] dikatakan memiliki 'mata yang menyilaukan', dalam dua laporan oleh Mr. Sazawa dan Mrs. Harada, makhluk itu tidak melakukan tindakan melawan dan melarikan diri dari empat warga bersenjata yang bermaksud memburunya."


Penampakan berlanjut hingga tahun 1972 dan 1973, hampir selalu terjadi selama bulan-bulan musim panas, dan pada tahun 1974 ada lonjakan yang signifikan dalam jumlah laporan.

Salah satu penampakannya terjadi pada 15 Agustus 1974 ketika seorang pengendara motor melihat seekor hewan besar kehitaman berjalan di dekat jalan dengan empat kaki. Ketika merasakan kendaraan yang mendekat, makhluk itu dilaporkan berdiri dan berjalan dengan dua kaki. Pengemudi yang terkejut kemudian menghentikan mobil dan mengambil foto makhluk yang berusaha bersembunyi di balik pohon kesemek.


Foto ini berkualitas buruk, terdapat gumpalan dalam banyak hal, namun menerima publisitas luas dan mungkin menjadi foto Hibagon yang paling ikonik dan terkenal.

Penampakan lainnya pada tahun 1974 termasuk Hibagon yang terlihat melintasi jalan pada 20 Juni 1974. Pengemudi menggambarkannya sebagai "bergerak bersama dalam serangkaian gerakan lompatan melompat."

Pada 15 Juli 1974, seorang wanita melihat satu Hibagon di dekat rumahnya dan menggambarkannya sangat mirip kera, seperti gorila yang berjalan dengan dua kaki, dan tingginya sekitar 1,6 meter.

Bahkan ada rekaman video Hibagon yang diambil sedang berjalan di sepanjang jalan gunung yang terpencil, namun rekamannya buram dan berkualitas buruk.

Selain foto, beberapa video yang diduga memperlihatkan Hibagon telah diambil selama bertahun-tahun, tetapi selalu memiliki kualitas yang sangat buruk.


Banyak jejak juga ditemukan pada tahun 1974, termasuk serangkaian cetakan yang ditemukan pada 21 Agustus di lembah gunung. Jejak kakinya sepanjang 30 cm, tidak besar untuk ukuran Sasquatch, tetapi beberapa cetakan yang terbesar juga ditemukan yang diduga berasal dari Hibagon.

Setelah gelombang saksi mata pada tahun 1974, penampakan Hibagon turun hampir sepenuhnya sampai tahun 1980, ketika satu Hibagon terlihat melarikan diri melintasi sungai dengan gaya berjalan (bipedal) di dekat kota Yamano, di mana ia dikenal sebagai "Yamagon."

Hibagon terlihat di daerah yang sama lagi pada tahun 1981 di jalan dekat pusat kesehatan. Mungkin penampakan yang paling luar biasa terjadi pada tahun 1982 di Mitsugi, yang terletak sekitar 30 km barat Yamano.

Dalam laporan ini, Hibagon diperkirakan memiliki tinggi 2 meter (seukuran Sasquatch) dan bahwa dikatakan memiliki apa yang tampak seperti semacam alat bantu seperti kapak. Ini adalah satu-satunya laporan Hibagon yang memiliki ukuran besar dan memegang alat/ senjata.

Setelah tahun 1982, penampakan Hibagon tiba-tiba berhenti. Praktis tidak ada laporan yang dapat diandalkan tentang makhluk ini setelah tahun 1982.

Banyak teori tentang Hibagon telah diusulkan bahwa makhluk itu adalah kera besar aneh asli Jepang yang telah berpisah dari kelompoknya, beruang hitam Asia asli Jepang (dianggap telah punah di Hiroshima), kera besar yang melarikan diri, atau bahkan manusia liar atau pria gunung yang bersembunyi di pegunungan terpencil.


Banyak ahli berspekulasi bahwa penampakan Hibagon mungkin campuran yang bervariasi dari semua hal di atas, tetapi pada akhirnya tidak ada yang tahu.

Makhluk-makhluk ini hanya pernah benar-benar diamati dan dilaporkan selama tahun 1970 sampai 1980an. Jika mereka adalah sejenis binatang purba yang berjalan ke Jepang melalui Jembatan Darat, mengapa tidak ada yang tahu tentang mereka atau pernah mendengar tentang mereka sampai tahun 1970 ?


Jika Hibagon memang beberapa jenis hominid berbulu tak dikenal yang entah bagaimana tidak hanya berhasil ke Jepang, tetapi juga tetap benar-benar hidup tersembunyi, maka ada beberapa kemungkinan mengapa mereka terlihat dalam waktu yang relatif singkat.

Banyaknya penampakan yang terjadi selama tahun 1970an, bertepatan dengan peningkatan tajam dalam hal perburuan di wilayah tersebut, yang dapat mendorong beberapa makhluk untuk turun dari habitat alami mereka, ke habitat yang lebih terpencil.

Hibagon yang terlihat mungkin juga adalah individu yang sedang sakit atau terluka, yang telah mengembara dari daerah yang lebih terpencil di mana mereka biasa tinggal, ke tempat di mana mereka mungkin mencari makan.

Beberapa laporan menggambarkan Hibagon bergerak dengan gaya berjalan terseok-seok atau pincang, sehingga menimbulkan spekulasi bahwa setidaknya satu dari makhluk itu diduga terluka.

Beberapa bahkan menyatakan bahwa Hibagon yang pernah terlihat adalah spesies terakhir yang sangat langka (sebelum mereka punah), dan sekarang mereka sudah punah, membuat identitas asli mereka mungkin selamanya tidak akan pernah diketahui.

(Sumber : Hibagon, Hibagon, The Bigfoot of Japan - Mysterious Universe)

8 komentar:

  1. Misteri Siren Head dong kak ^-^

    BalasHapus
  2. Nice info, ngomong2 gambar yg pertama cukup lucu hehehe

    BalasHapus
  3. Kak misteri kaburnya boneka anabel

    BalasHapus
  4. Mas bro...bahas soal kapal-kapal perang dalam perang DuniaII

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya, kalo untuk itu pembahasannya berbeda ..

      Hapus
    2. Tapi kalo topik tersebut ada hubungannya dengan misteri, pasti akan coba diposting di blog ini ..

      Hapus