Minggu, 05 Januari 2020

Misteri Benua Lemuria


Menanggapi request dari George Farenhait, maka di postingan kali ini akan mencoba membahas sedikit tentang Benua Lemuria.

Lemuria atau Limuria adalah tanah yang secara hipotesis hilang di Samudera Hindia atau Pasifik.

Beberapa penulis Tamil mengaitkannya dengan Kumari Kandam, sebuah benua mitos yang hilang dengan peradaban Tamil kuno yang terletak di selatan India.

Awalnya, Lemuria dihipotesiskan sebagai jembatan darat (yang sekarang sudah tenggelam), yang akan menjelaskan diskontinuitas (ketidaksenambungan) tertentu dalam biogeografi.

Benua-benua yang tenggelam seperti Zealandia (Selandia) di Pasifik, Mauritia dan Dataran Tinggi Kerguelen di Samudra Hindia memang ada, tetapi tidak ada formasi geologis di bawah Samudra Hindia atau Pasifik yang diketahui, yang bisa berfungsi sebagai jembatan darat antar benua.

Gagasan Lemuria kemudian dimasukkan ke dalam filsafat proto-New Age philosophy of Theosophy dan kemudian ke kepercayaan pinggiran umum.

Semua memiliki keyakinan yang sama bahwa suatu benua yang ada pada zaman kuno, tenggelam di bawah lautan sebagai akibat dari perubahan geologis yang dahsyat.

Pada tahun 1864, makalah berjudul "The Mammals of Madagascar" oleh ahli zoologi dan biogeografer, Philip Sclater, diterbitkan The Quarterly Journal of Science.


Sclater mengamati bahwa ada lebih banyak spesies lemur di Madagaskar daripada di Afrika atau India, sehingga mengklaim bahwa Madagaskar adalah tanah kelahiran asli binatang tersebut.


SclaterSclater menggunakan klasifikasi yang ia sebut sebagai lemur (kelompok primata terkait), dan bingung dengan keberadaan fosil lemur di Madagaskar dan India, tetapi tidak di Afrika atau Timur Tengah.

Masalahnya adalah bahwa spesies ini tidak ada di tanah di antara keduanya.


Lemuria ini adalah penemuan yang sepenuhnya modern, yang berasal dari pertengahan abad ke-19 sebagai sarana untuk menyelesaikan beberapa masalah biologi.

Ahli biologi telah mencatat keberadaan flora dan fauna yang sangat mirip di India selatan dan Ceylon (sekarang Sri Lanka) dan Afrika Selatan.


Sclater mengusulkan bahwa apa yang memungkinkan lemur untuk pertama kali bermigrasi ke India dan Afrika dari Madagaskar sejak dulu adalah, oleh daratan yang hilang (jembatan), yang membentang melintasi Samudera Hindia bagian selatan sehingga membentuk segitiga Benua Lemuria.


Sclater mengusulkan bahwa Madagaskar dan India pernah menjadi bagian dari benua yang lebih besar (dia benar dalam hal ini; meskipun dalam kenyataannya ini adalah superkontinen/superbenua Pangea).

"Keanehan fauna mamalia di Madagaskar dapat dijelaskan dengan anggapan bahwa ... sebuah benua besar menduduki bagian Atlantik dan Samudera Hindia ... bahwa benua ini dipecah menjadi pulau-pulau, yang beberapa di antaranya bergabung dengan ... Afrika, beberapa ... dengan apa yang sekarang disebut Asia; dan bahwa di Madagaskar dan Kepulauan Mascarene kita memiliki peninggalan yang ada di benua besar ini, untuk itu ... saya harus mengusulkan nama Lemuria."
Pada zamannya, teori Sclater hampir tidak biasa, tetapi √Čtienne Geoffroy Saint-Hilaire melihat hubungan antara binatang di India dan Madagaskar, dan telah menyarankan tentang benua selatan, sekitar dua dekade sebelum teori Sclater (dia tidak memberikan nama untuk benua itu).

Setelah mendapatkan penerimaan dalam komunitas ilmiah, konsep Lemuria mulai muncul dalam karya-karya para sarjana lain.

Menurut sumber lain, Haeckel mengemukakan tesis ini sebelum Sclater (tetapi tanpa menggunakan nama "Lemuria").

Pada tahun 1880-an, Helena Petrovna Blavatsky, salah satu pendiri dan ahli teori utama Theosophical Society, mengintegrasikan gagasan Lemuria ke dalam pemahamannya tentang evolusi manusia. Manusia berevolusi melalui serangkaian ras akar (ras manusia).

Dia mengklaim bahwa Anglo-Saxon (kelompok budaya yang mendiami Britania Raya sejak abad ke-5) kontemporer adalah ras akar kelima. Dua ras akar sebelumnya telah muncul di Atlantis dan Lemuria.


Catatan Blavatsky tentang Lemuria mendorong diskusi lebih lanjut dalam tulisan-tulisan teosofis Charles W. Leadbeater dan ke buku utama, The Story of Atlantis and the Lost Lemuria, oleh W. Scott-Elliot.

Apa yang dimulai sebagai hipotesis jembatan darat antara Afrika dan India, berubah menjadi benua yang cukup besar, yang membentang dari India ke Selandia Baru. Australia adalah sisa daratan, dan orang Aborigin adalah keturunan penghuni benua tersebut.

Ilmuwan lain berhipotesis bahwa Lemuria telah meluas melintasi bagian Samudra Pasifik (berusaha menjelaskan distribusi berbagai spesies di Asia dan Amerika).

Teori Lemuria menghilang sepenuhnya dari pertimbangan ilmiah konvensional setelah teori lempeng tektonik dan pergeseran benua diterima oleh komunitas ilmiah yang lebih besar.

Menurut teori lempeng tektonik, Madagaskar dan India memang pernah menjadi bagian dari daratan yang sama (dengan demikian memiliki kemiripan geologis), tetapi pergerakan lempeng menyebabkan India terlepas jutaan tahun yang lalu, dan pindah ke lokasi yang sekarang.


Kemudian, superbenua Gondwana menjadi pecah, tidak tenggelam di bawah permukaan laut.


Beberapa penulis Tamil seperti Devaneya Pavanar telah menghubungkan Lemuria dengan Kumari Kandam, sebuah daratan legendaris (namun tenggelam) yang disebutkan dalam literatur Tamil, mengklaim bahwa itu adalah tempat lahirnya peradaban manusia.


Selama beberapa dekade, para ilmuwan menawarkan teori-teori liar tentang Benua Lemuria yang hilang di Samudera Hindia. Kemudian, pada tahun 2013, para ilmuwan benar-benar menemukan beberapa bukti mengenai benua tersebut.

Meskipun gagasan ini berkembang untuk sementara waktu dalam budaya populer mana pun, di beberapa sudut komunitas ilmiah, tentu saja sains modern telah menolak gagasan Lemuria.

Sampai pada tahun 2013, di mana para ahli geologi menemukan bukti dari benua yang hilang, tepat di mana Lemuria dikatakan telah ada, dan teori-teori lama mulai muncul kembali.

Kembali pada pertengahan 1800-an, beberapa ilmuwan memutuskan bahwa pasti ada benua yang hilang di Samudra Hindia, dan mereka menyebutnya Lemuria.

Di benua yang hilang ini, beberapa orang bahkan berpikir bahwa pernah hidup sebuah ras manusia (sekarang sudah punah) yang disebut Lemurians.

Ras ini memiliki empat lengan dan tubuh hermafrodit yang sangat besar, namun demikian, mereka adalah nenak moyang manusia modern (dan mungkin juga nenek moyang lemur).


Teori ini muncul pada saat ilmu evolusi masih dalam masa pertumbuhan, gagasan pergeseran benua tidak diterima secara luas, dan banyak ilmuwan terkemuka menggunakan teori jembatan darat untuk menjelaskan bagaimana berbagai binatang pernah berpindah dari satu tempat ke tempat lain (sebuah teori yang mirip dengan Sclater's bahkan telah diusulkan oleh naturalis Prancis √Čtienne Geoffroy Saint-Hilaire, dua dekade sebelumnya).

Dengan demikian, teori Sclater mendapatkan daya tarik. Segera, para ilmuwan dan penulis terkenal lainnya mengambil teori Lemuria.

Kemudian pada tahun 1860-an, ahli biologi Jerman Ernst Haeckel mulai menerbitkan karya yang mengklaim bahwa Lemuria adalah daratan yang memungkinkan manusia untuk bermigrasi keluar dari Asia (diyakini oleh beberapa orang pada saat itu sebagai tempat kelahiran manusia) dan masuk ke Afrika.

Haeckel bahkan menyarankan bahwa Lemuria (alias "Surga") mungkin merupakan tempat lahir manusia itu sendiri. Seperti yang ia tulis pada tahun 1870:
“Rumah purba yang mungkin atau 'Surga' di sini diasumsikan sebagai Lemuria, sebuah benua tropis yang saat ini berada di bawah tingkat Samudra Hindia, keberadaan sebelumnya yang pada periode tersier tampaknya sangat mungkin dari banyak fakta dalam geografi hewan dan sayuran."
Dengan bantuan dari Haeckel, teori-teori Lemuria bertahan sepanjang 1800-an dan ke awal 1900-an (sering dibahas bersama mitos Kumari Kandam, sebuah benua yang hilang di Samudra Hindia yang pernah menjadi tempat peradaban Tamil).

Ini sebelum ilmu pengetahuan modern menemukan sisa-sisa manusia purba di Afrika, yang kemudian menyatakan bahwa benua adalah tempat lahir manusia.

Ini juga sebelum seismolog modern memahami bagaimana lempeng tektonik memindahkan benua yang saling terhubung dari satu sama lain ke bentuk mereka saat ini.

Tanpa sepengetahuan itu, banyak orang terus menganut gagasan Lemuria, terutama setelah okultis Rusia, medium, dan penulis Elena Blavatskaja menerbitkan The Secret Doctrine pada 1888.

Buku ini mengusulkan gagasan bahwa pernah ada tujuh ras manusia kuno dan bahwa Lemuria telah menjadi rumah salah satu ras tersebut.


Teori pinggiran bahkan menyarankan bahwa Lemurian ini berevolusi menjadi lemur yang dapat kita lihat saat ini.

Kembali ke tahun 2013, setiap teori ilmiah dari benua dan jembatan darat yang hilang, yang bertanggung jawab atas migrasi lemur, telah hilang.

Namun, ahli geologi sekarang telah menemukan jejak benua yang hilang di Samudra Hindia. Para ilmuwan menemukan pecahan granit di laut selatan India di sepanjang sebuah rak yang memanjang ratusan mil di selatan negara itu menuju Mauritius.


Di Mauritius, ahli geologi menemukan zirkon, terlepas dari kenyataan bahwa pulau itu baru terbentuk 2 juta tahun yang lalu karena lempeng tektonik dan gunung berapi, dan perlahan-lahan naik dari Samudera Hindia sebagai daratan kecil.

Namun, zirkon yang mereka temukan di sana bertanggal 3 miliar tahun yang lalu, ribuan tahun sebelum pulau itu terbentuk.

Berdasarkan lempeng tektonik dan data geologis, Mauritia menghilang ke Samudera Hindia sekitar 84 juta tahun yang lalu.


Mauritia menghilang 84 juta tahun yang lalu, tetapi lemur tidak berevolusi di Madagaskar sampai sekitar 54 juta tahun yang lalu, ketika mereka berenang ke pulau itu dari daratan Afrika (yang lebih dekat ke Madagaskar daripada yang terlihat sekarang).

Para ilmuwan mengetahui bahwa benua Mauritia sekarang berada di dasar lautan India.

Mereka berpikir bahwa benua itu berada di bawah lautan India selama 85 juta tahun terakhir, dan dikonfirmasi bahwa kerak benua di bawah pulau Mauritius adalah residu dari superkontinen (superbenua), godwana yang terjadi sekitar 200 juta tahun yang lalu.

Gondwana terpisah untuk membentuk Antartika, Afrika, Amerika Selatan, dan Australia.


Ilmuwan baru menyebutkan bahwa ketika beberapa pelabuhan lautan India ini ditemukan, mereka memiliki beberapa medan gravitasi yang lebih kuat dari yang lain, ini merupakan petunjuk pertama tentang keberadaan benua ini yang mengindikasikan kerak yang lebih tebal.

Salah satu teorinya adalah bahwa tanah tersebut telah tenggelam dan telah melekat pada kerak samudera di bawahnya.

Ketika pemisahan mulai terjadi antara India dan Madagaskar, sekitar 85 juta tahun yang lalu, benua Mauritia mulai meregang dan putus.

Martin Van Kranendonk menyatakan :

“Ini seperti plastisin (adonan bahan lunak) : ketika benua diregangkan, mereka menjadi lebih tipis dan terpisah. Potongan tipis inilah yang tenggelam di bawah lautan.”

Lebih banyak penelitian yang dilakukan penulis lewis ashwal menyarankan bahwa lebih banyak bagian yang belum ditemukan tentang benua yang umumnya dikenal sebagai Mauritia tersebar di seluruh lautan India.

“Menurut hasil terbaru, perpecahan ini tidak melibatkan pemisahan sederhana dari benua super kuno Gondwana, tetapi lebih tepatnya, pemisahan yang kompleks terjadi dengan fragmen kerak benua dengan berbagai ukuran yang terpaut di dalam cekungan Samudra Hindia yang sedang berkembang."

Lokasi benua ini berkaitan dengan lemuria, sebuah tempat yang memiliki hubungan dengan legenda besar kumara kandam, yang percaya bahwa ada bagian tanah yang pernah diperintah oleh raja pandiyan, dan ditelan oleh lautan.

Dengan demikian, Sclater dan beberapa ilmuwan lain dari pertengahan tahun 1800-an, sebagian benar tentang Lemuria meskipun pengetahuan mereka terbatas.

"Benua yang hilang tidak tiba-tiba tenggelam ke Samudera Hindia dan lenyap begitu saja tanpa jejak. Tapi, dulu sekali, ada sesuatu di sana, sesuatu yang sekarang hilang untuk selamanya-lamanya."

(Sumber : Lemuria (continent), Lemuria, Lemuria The Fabled Lost Continent That Turned Out To Be Real, Have Scientists Discovered Proof for the Lost Continent of Lemuria?)

6 komentar:

  1. sangat menarik teori ini, saya izin ambil materinya untuk video di channel saya. namanya Revisi terakhir ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alangkah baiknya, mencantumkan juga sumber ke blog ini ..

      Hapus
    2. https://www.youtube.com/watch?v=kniavJp6xYI

      saya cek kog tidak ada informasi sumber dari blog ini ya??

      Hapus
    3. hargailah sang penulis blog ini wahai kisanak

      Hapus