Rabu, 16 Oktober 2019

Bantahan penampakan UFO di luar angkasa oleh mantan insinyur NASA


Dengan menggunakan ilmu pengetahuan, James Oberg, seorang mantan insinyur NASA, menyelidiki semua cerita dan penampakan UFO dan dengan sopan membantahnya.

Seperti yang dilaporkan Cara Giaimo dari Atlas Obscura, setelah bekerja di kontrol misi NASA pada akhir 1980an, Oberg menjaddi jurnalis luar angkasa dan sejarawan. Lalu, baru beberapa tahun yang lalu, dia mulai menanggapi penampakan UFO dengan serius.

Tujuannya adalah dia tertarik untuk mencari tahu persis apa yang terjadi dalam gambar dan video yang memperlihatkan penampakan UFO, dan mencoba mencari tahu mengapa banyak orang bereaksi sangat keras terhadapnya.

Laporan umum yang mungkin muncul di internet, salah satunya seperti penampakan UFO di sekitar Stasiun Luar Angkasa Internasional (International Space Station atau ISS), di mana beberapa di antaranya mengatakan bahwa saat UFO muncul, NASA lalu memotong siaran langsungnya, memunculkan dugaan bahwa itu adalah upaya NASA untuk menyembunyikan bukti keberadaan makhluk luar angkasa.


Oberg kemudian menjelaskan tiga fenomena luar angkasa yang cenderung menipu mata manusia, sebagai berikut :


  • Gumpalan aneh di langit

  • Pada akhir tahun 2015, orang-orang di California selatan ketakutan saat mereka melihat cahaya putih terang melintasi langit malam.


    Namun, segera setelah insiden terjadi, diketahui bahwa peristiwa itu sebenarnya adalah hasil dari uji coba rudal yang tidak direncanakan oleh Angkatan Laut Amerika Serikat.

    Jejak cahaya aneh itu adalah gumpalan partikel yang dipancarkan oleh roket pendorong saat melesat menembus ruang angkasa.

    "Mengapa itu terlihat menyeramkan bagi semua orang?."

    Karena di sini, di Bumi, kita terbiasa melihat jejak uap tipis yang ditinggalkan oleh pesawat atau kepulan asap yang melambung di angkasa.

    Tetapi, kebanyakan dari kita jarang melihat sesuatu yang begitu besar dan tajam yang berbentuk seperti ini.

    Misil Triden yang diluncurkan di California

    Kita terbiasa melihat gumpalan asap bulat, atau jejak uap tipis yang ditinggalkan oleh pesawat (contrail).

    Gumpalan roket, bertindak jauh berbeda karena mereka tidak terbebani oleh udara, dan menyebar ke sudut kerucut yang melebar.

    Contrail pesawat

    Beberapa partikel bahkan memantul dari roket itu sendiri, dan berakhir dengan berada di depan atau di sampingnya, memperluas gumpalan lebih jauh lagi.

    Jika roket berada cukup tinggi di atas kita, roket itu akan berada di bawah sinar matahari penuh, bahkan jika kita masih berada dalam kegelapan, sehingga gumpalan itu akan terlihat sangat jelas. Efek ini paling jelas terlihat saat senja hari.

    Gumpalan yang khas ini biasanya berasal dari uji coba Angkatan Laut.

    Roket SpaceX yang diluncurkan di California

    Dari Bumi, dan dari mata kita yang tidak terlatih, objek itu akan terlihat seperti menembakkan api, tapi itu benar-benar hanya gumpalan, yang menikmati cahaya matahari.

    Gumpalan yang khas ini biasanya berasal dari uji coba Angkatan Laut.

    Kepada Atlas Obscura, Oberg mengatakan :

    "Ada ribuan orang yang benar-benar memproses rangsangan visual mereka dengan benar jika [gumpalan] berjarak satu mil atau 10 mil [16 km] jauhnya. Tapi itu berjarak 300 mil [482 km] jauhnya, di angkasa dan diterangi matahari, yang tidak pernah terpikir oleh mereka, karena ini bukan sesuatu yang berada dalam kisaran normal pengalaman manusia."

  • Twilight Shadowing

  • Saat meneliti video-video yang direkam oleh berbagai pesawat ruang angkasa, Oberg memperhatikan bahwa semua penampakan UFO yang paling meyakinkan memiliki kesamaan (dalam hal Twilight Shadowing).

    "(Twilight Shadowing) cenderung terjadi pada waktu setiap orbit yang sangat istimewa, ketika pesawat ulang alik baru saja keluar dari bayangan Bumi dan sekarang bermandikan sinar matahari."

    "Kamera diarahkan kembali ke cakrawala, dan objek tiba-tiba muncul, seperti itu baru saja muncul dari balik cakrawala, atau dari balik awan."

    Ini dapat terlihat di misi Space Shuttle Columbia bulan November tahun 1996.

    Meskipun sudah diketahui bahwa sebagian besar benda yang berdekatan dengan pesawat ulang alik hanyalah "dandruff", kemunculannya dan kemudian menghilangnya yang secara tiba-tiba, mungkin telah menyebabkan kebingungan bagi banyak orang.

    "Mereka (benda-benda itu) tidak melompat melalui lubang cacing, atau naik tiba-tiba di atas cakrawala, mereka hanya bergerak masuk dan keluar dari bayangan pesawat ulang alik."

    Di Bumi, ketika sebuah objek menghalangi sinar matahari untuk mencapai sesuatu, seperti tanah, dinding, atau benda lain, objek itu membuat bayangan di permukaannya.

    Karena luar angkasa tidak memiliki permukaan seperti itu, bayangan pesawat tidak terlihat, sampai, tiba-tiba, pesawat menghalangi beberapa "dandruff", dan memunculkannya lagi.

    "Anda dapat melihat objek-objek yang melayang keluar dan melayang ke bawah sinar matahari. Mereka terlihat seperti objek-objek yang muncul dari bawah awan, atau dari ujung Bumi. Sebenarnya, mereka baru saja kembali dari garis pandang kita."

  • UFO di sekitar Stasiun Luar Angkasa Internasional

  • Banyak cuplikan kamera NASA yang sebagian besar dapat ditemukan di YouTube memperlihatkan bintik-bintik misterius berwarna putih yang muncul dan "menari" di depan kamera.

    Mereka yang telah melihatnya berspekulasi bahwa itu adalah lampu dari pesawat makhluk luar angkasa yang secara tidak sengaja terekam kamera NASA.

    Namun, Oberg memiliki penjelasan untuk kejadian tersebut :

    "Sebagian besar 'penampakan UFO gila' tidak lebih dari sekedar 'space dandruff', atau otak anda yang salah memahami seperti apa perjalanan di luar angkasa yang sebenarnya."

    Penampakan UFO di sekitar ISS dapat dikatakan sebagai space dandruff (ketombe luar angkasa), yang merupakan sesuatu yang jatuh dari kendaraan luar angkasa selama penerbangan, seperti serpihan es, serpihan cat, atau serpihan isolasi.

    Dalam situsnya, Oberg menjelaskan bahwa hal-hal tersebut berbeda dengan sampah antariksa, karena space dandruff tidak menimbulkan ancaman nyata bagi pesawat ruang angkasa.

    "Space dandruff", sering kali hanyalah serpihan kecil dari sampah yang tampak seperti lampu berkelip-kelip di samping kendaraan luar angkasa yang melaju dengan kecepatan yang sama.

    "Saya menyebutnya 'dandruff' untuk membedakannya dari 'sampah luar angkasa'."


    Butiran benda-benda ini sangat umum, tetapi alasan mereka terlihat sangat aneh bagi kita adalah bahwa kita tidak terbiasa dengan cara benda-benda ini terlihat saat mereka jatuh, ketika stasiun ruang angkasa bepergian melalui ruang angkasa.

    "Prinsip pertama tentang perjalanan di luar angkasa adalah bahwa benda-benda yang keluar dari kendaraan cenderung melayang bersama dengannya (kendaran tersebut)."

    "Mereka tampak bergerak dalam garis lurus kecuali mereka menghadapi kekuatan, seperti atmosfer atau gumpalan uap dari pendorong roket."

    "Sebagian besar 'dandruff' tampaknya terdiri dari bahan-bahan yang tidak kritis, terutama flek es yang terbentuk dari pembuangan air dan kebocoran bahan pembakar melalui katup mesin."

    Itu adalah alasan yang sama mengapa orang melihat begitu banyak UFO dalam rekaman yang direkam oleh kamera yang terpasang pada misi space shuttle NASA lama.

    Dalam video-video ini, orang-orang biasanya ketakutan karena benda (atau bintik-bintik) ini tampak menari, tiba-tiba muncul dan menghilang dalam pandangan manusia.

    Itu akan cukup menyeramkan jika anda menyaksikannya di depan komputer di bumi, tetapi jika anda berada di pesawat ulang alik dengan kecepatan 28,000 km/jam, hal itu tidaklah aneh.

    Dan jika pesawat berada di posisi yang tepat dalam kaitannya dengan Matahari, itu dapat melemparkan bayangannya ke benda-benda ini untuk membuat mereka menghilang dan muncul kembali, ini dikenal sebagai "twilight shadowing".

    Pada tahun 2013, Oberg mengatakan kepada The Huffington Post, "(adalah hal yang) Baik untuk terus memindai video luar angkasa untuk kemungkinan anomali dan melaporkannya dengan cepat."

    "Alasannya adalah bahwa, selalu ada kesempatan nyata bahwa itu bisa menjadi anomali asli, entah kerusakan pesawat luar angkasa atau ancaman lain, yang diharapkan atau yang tidak diharapkan."

    Beberapa penampakan paling umum yang harus dia bantah berkaitan dengan astronot NASA yang dilaporkan melihat UFO dan dipaksa untuk tetap diam, yang menurut Oberg, "ini adalah akibat dari kita terlalu banyak menonton sci-fi dan tidak benar-benar memahami seperti apa luar angkasa itu sebenarnya".

    "Saya sudah memiliki banyak pengalaman dengan kendaraan luar angkasa asli untuk menyadari bahwa apa yang dilihat di banyak video tidak ada yang di luar "norma" dari fenomena biasa yang terjadi dalam pengaturan yang tidak wajar."

    "Apa pun yang tersisa di pandangan kamera kendaraan luar angkasa selama lebih dari sekejap mata 'hampir pasti berasal dari pesawat luar angkasa itu sendiri' dan bergerak di samping pesawat tersebut."

    "Ini karena kamera juga bergerak - sekitar 28.000 kilometer per jam. Jadi, jika kamera mengambil sebuah pesawat luar angkasa milik alien yang melintas, itu hanya akan ditangkap sesaat karena melewati masa lalu."

  • Mengapa flek tampak berkedip dan berubah kecerahan ?

  • Oberg menjelaskan :

    "Saat benda-benda perlahan jatuh di luar angkasa, mereka sering - tidak selalu - berubah berbeda - ukuran saat menghadap kamera."

    "Jika mereka berputar di sumbu yang sebagian besar tegak lurus dengan garis pandang, mereka bisa menjadi lebih terang dan redup dalam pola reguler."

    "Flek es sering terbentuk dalam lembaran tipis sebelum pecah dan mereka dapat bersinar cemerlang."

    Apa pun yang berada di samping pesawat luar angkasa dalam waktu cukup lama di pandangan kamera, hampir pasti berasal dari pesawat ulang alik itu sendiri.


    Bintik-bintik tertentuk tidak dapat diidentifikasi secara tepat, namun mereka hanya titik, yang hampir pasti berupa serpihan es, serpihan isolasi, atau serpihan-serpihan lain yang telah mengelupas dari pesawat itu sendiri dan sekarang melayang di sampingnya.

    Saat Oberg bekerja di NASA, dia dan rekan kerjanya terkadang beristirahat untuk menonton video-video ini, dan mengetakan, "Bumi masih gelap, langit penuh bintang, dan kepingan salju kecil ini bermain di luar sana, berjatuhan."

    Berbagai jenis fenomena ini membantu kita untuk mengingat bahwa kita berurusan dengan lingkungan yang sangat aneh bagi kita sendiri.

    "Indera manusia kita sangat terbiasa memusatkan perhatian pada objek yang bergerak relatif lambat, serta kondisi cahaya dan atmosfer tertentu, bahwa ketika sesuatu berubah, otak kita menjadi bingung."

    "Sistem sensorik kita berfungsi sangat sempurna untuk kondisi Bumi. Tetapi kita masih perabadan lokal. Bergerak melampaui lingkungan kita telah membingungkan secara visual."

    (Sumber : This Former NASA Engineer Has Debunked Pretty Much Every Online UFO Sighting, How One Man Has Explained Almost Every Internet UFO Theory, NASA guy explains UFO sightings ‘It’s not aliens – it’s space dandruff’)

    5 komentar:

    1. Banyak dari kita yg tidak tahu di angkasa sampah2 sebenarnya sangat banyak dari sisa2 satelit, belum ada cara utk membawa kembali ke bumi

      BalasHapus