Rabu, 11 September 2019

Misteri Battle of Los Angeles


Battle of Los Angeles, dikenal juga sebagai The Great Los Angeles Air Raid, adalah nama yang diberikan oleh beberapa sumber kontemporer kepada dugaan serangan oleh Jepang disertai rentetan tembakan anti-pesawat yang terjadi di mulai dari akhir 24 Februari sampai awal 25 Februari 1942 di atas Los Angeles, California.

  • Latar belakang Battle of Los Angeles

  • Kemarahan dan ketakutan atas serangan mendadak Angkatan Laut Kekaisaran Jepang di Pearl Harbour pada 7 Desember 1941, dan Amerika Serikat yang masuk ke dalam Perang Dunia II pada hari berikutnya, membuat Pantai Barat Amerika Serikat menjadi bersiaga selama beberapa bulan ke depan.

    Di Juneau, penduduk diperintahkan menutup jendela mereka untuk pemadaman setelah rumor tentang kapal selam Jepang yang bersembunyi di pantai tenggara Alaska.

    Rumor yang menyebar tentang kapal induk Jepang yang berlayar di lepas pantai wilayah Teluk San Fransisco mengakibatkan kota Oakland menutup sekolah mereka, dan mengeluarkan perintah pemadaman listrik.

    Sirine pertahanan sipil yang disediakan oleh mobil-mobil Oakland Police Department (OPD) terdengar meraung di seluruh area dan tidak ada tranmisi radio yang diperintahkan.

    Di Seattle, kota ini juga memberlakukan pemadaman di seluruh bangunan serta kendaraan, dan pemilik yang membiarkan lampu menyala di bangunan mereka dihancurkan oleh masa berjumlah sekitar 2.000 orang.

    Rumor itu cukup buruk bahwa 500 pasukan Angkatan Darat Amerika Serikat pindah ke Walt Disney Studios di Burbank, California untuk mempertahankan fasilitas Hollywood yang terkenal dan pabrik-pabrik terdekat terhadap sabotase musuh atau serangan udara.

    Ketika Amerika Serikat mulai mengerahkan persiapan untuk perang total, senjata anti-pesawat dibangun, bunker dibangun dan tindakan pencegahan serangan udara dilakukan terhadap penduduk di seluruh negara.

    Beberapa kapal dagang diserang oleh kapal selam Jepang di perairan pantai Amerika Serikat di Pantai Barat terutama selama paruh terakhir bulan Desember 1941 hingga Februari 1942.

    Ketika ketakutan terus meningkat, pada 23 Februari 1942, pukul 19:15, selama percakapan informal Presiden Franklin D. Roosevelt, kapal selam Jepang I-17 muncul di dekat Santa Barbara dan menembaki ladang minyak Ellwood di Goleta.

    Meskipun kerusakannya minimal, hanya kerusakan properti $500 dan untungnya tidak ada yang terluka, serangan itu memiliki konsekuensi jangka panjang karena penduduk Pantai Barat percaya bahwa Jepang akan menyerbu pantai mereka kapan saja.

  • Penaikan alarm

  • Pada 24 Februari 1942 (kurang dari tiga bulan setelah Jepang menyerang Pearl Harbour), Intelijen Angkatan Laut mengeluarkan peringatan bahwa serangan dapat terjadi, diperkirakan dalam sepuluh jam ke depan.

    Penduduk di pantai Barat Amerika Serikat bersiap-siap dengan mengawasi langit. Para kru yang mengangkut baterai artileri anti-pesawat di Los Angeles telah dilatih namun tidak memiliki pengalaman dalam pertempuran yang sebenarnya. (Baterai artileri adalah satuan senjata api, mortar, roket atau misil yang dikelompokkan).

    Malam itu, sejumlah besar suar dan lampu berkedip dilaporkan dari sekitar pabrik pertahanan. Peringatan dipanggil pada 19:18 dan ditarik pada pukul 22:23.

    Sehari sebelumnya, telah diketahui bahwa kapal selam I-17 Jepang muncul di Santa Barbara dan menembakkan 25 peluru ke beberapa tangki penyimpanan bahan bakar penerbangan, sehingga tingkat siaganya menjadi yang tertinggi yang pernah ada karena sebuah serangan ke Los Angeles sudah dekat.

    Tepat pada 25 Februari, pukul 2 pagi, radar menangkap target di lepas pantai. Baterai anti-pesawat di Los Angeles ditempatkan pada Green Alert, bersiap untuk menembak. Pada pukul 2:21 pagi, target radar telah mendekat, dan pemadaman diperintahkan.

    Sirine serangan udara kemudian berbunyi pada 02:25 di seluruh Los Angeles County. Pemadaman total dilakukan dan ribuan sipir serangan udara dipanggil ke posisi mereka.

    Radar kehilangan kontak dengan target dan sorot-sorot lampu menyinari langit selama hampir setengah jam. Kemudian laporan dari pesawat masuk.


    Di atas Santa Monica, sebuah balon yang membawa suar merah terlihat, baterai mulai melepaskan tembakan pada pukul 3:06 pagi, dan pertempuran Los Angeles sedang berlangsung.

    Pada pukul 03:16 pagi, Coast Artillery Brigade mulai menembakkan senapan mesin kaliber .50 dan peluru anti-pesawat seberat 12.8 pon ke udara, ke arah pesawat yang diilaporkan.

    Pilot dari Komando Interceptor ke-4 disiagakan tetapi pesawat mereka tetap di darat. Api artileri berlanjut secara sporadis hingga pukul 04:14 pagi.

    "The All Clear" (sirine berakhirnya serangan udara) dibunyikan dan serangkaian pemadaman ditarik pada pukul 7:21 pagi.

    Beberapa bangunan dan kendaraan rusak oleh pecahan peluru, dan lima warga sipil tewas sebagai akibat tidak langsung dari tembakan anti-pesawat tersebut (tiga orang tewas dalam kecelakaan mobil selama kekacauan yang kemudian terjadi, dan dua karena serangan jantung yang disebabkan oleh tekanan dari aksi selama satu jam).

    Insiden itu menjadi berita halaman depan di sepanjang pantai Pasifik Amerika Serikat dan di seluruh dunia.


    Selama hampir satu jam, baterai menembakkan lebih dari 1.400 butir artileri anti-pesawat, menghujani delapan setengah ton pecahan peluru ke Los Angeles, Namun :

    "Apa yang mereka lihat ? Apa yang mereka tembaki ?", disitulah letak kesulitannya.

    Banyak yang tidak melihat apa-apa, beberapa melaporkan tentang balon, sedikit yang melaporkan tentang pesawat, dan CBS Radio menyebutnya sebagai kapal udara kecil non-rigid.

    Bersama dengan pemadaman listrik, insiden itu benar-benar gelap. Satu-satunya hal yang dapat dilihat oleh siapa pun adalah apa pun yang disorot oleh lampu sorot, yang merupakan asap dari semburan AAA.

    Kantor Sejarah Angkatan Udara menggambarkan laporan di lapangan sebagai laporan yang "sangat berbeda".

    Yang aneh jika kejadian ini merupakan sebuah serangan adalah bahwa tidak ada satu bom pun yang dijatuhkan di kota, dan tidak ada satu pun potongan pesawat yang pernah ditemukan.

    Bukti fisik menunjukkan bahwa pada malam insiden, sama sekali tidak ada pesawat yang terlibat.

    Foto terkenal dari Los Angeles Time, memperlihatkan beberapa lampu sorot yang mengarah ke satu awan asap besar.


    Kerusakan harta benda (properti) dari pecahan peluru tersebar luas, dan karena tidak ada bom yang dijatuhkan dan tidak ada bukti pesawat musuh yang pernah ditemukan, memunculkan permintaan tentang penjelasan dan investigasi terhadap insiden yang baru saja terjadi.

  • Respon pers

  • Dalam beberapa jam setelah serangan udara berakhir, Sekretaris Angkatan Laut, Frank Knox mengadakan konferensi pers, mengatakan seluruh insiden itu adalah "alarm palsu", bahwa tidak ada pesawat yang terlihat, dan bahwa seluruh insiden itu terjadi karena karena kecemasan, kebingungan dan "kegelisahan perang".


    Komentar Knox diikuti oleh pernyataan dari Angkatan Darat pada hari berikutnya yang mengusulkan anggapan Jenderal George C. Marshall bahwa insiden itu mungkin disebabkan oleh agen musuh yang menggunakan pesawat komersial dalam kampanye perang psikologis untuk menimbulkan kepanikan.


    Perwakilan Leland Ford Santa Monica menyerukan penyelidikan Kongres, mengatakan :

    "...sejauh ini tidak ada penjelasan yang ditawarkan unntuk menghapus peristiwa ini dari kategori 'keadaan yang membingungkan'... ini bisa berupa serangan praktik, atau serangan untuk menakuti 2.000.000 orang, atau kesalahan mengidentifikasikan sebuah serangan, atau serangan untuk meletakkan dasar politik untuk mengambil alih industri perang California Selatan."

    Setelah perang berakhir, Pemerintah Jepang menyatakan bahwa mereka tidak menerbangkan pesawat di Los Angeles selama perang berlangsung.

  • UFO

  • Sebuah foto yang diterbitkan oleh Los Angeles Times pada 26 Februari 1942, telah dikutip oleh beberapa ufolog dan ahli teori konspirasi sebagai bagian dari bukti kunjungan dari pesawat makhluk luar angkasa.


    Pakar UFO percaya bahwa pesawat alien patut disalahkan atas insiden tersebut.

    Itu semua berasal dari makalah Majestic 12, yang bertugas menangani semua yang harus dilakukan dengan alien luar angkasa.

    Pada tahun 1987, kelompok Ufologist, William L. Moore, Stanton Friedman dan Jaime Shandera, mengumumkan keberadaan beberapa dokumen pemerintah, yang dikasifikasikan sebagai top secret, yang konon memuat perintah tahun 1947 dari Presiden Harry Truman untuk membentuk sebuah kelompok bernama Majestic 12.

    Kemudian, Ufologist lain, Tim Cooper, mengumumkan kumpulan dokumen Majestic 12 miliknya sendiri.

    Para Ufologist yang bersaingan bekerja sama dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh pemburu Bigfoot, yaitu dengan cara yang tidak baik.

    Moore dan para pendukungnya meluncurkan dokumen yang menunjukkan bukti bahwa dokumen Cooper palsu, lalu Cooper dan pendukungnya melakukan hal yang sama terhadap dokumen-dokumen Moore, mengungkapkan kelemahan yang menyangkal keasliannya.

    Ketika pertikaian di antara keduanya mengungkapkan kebohongan satu sama lain, itu membuat pekerjaan penyelidik yang sah menjadi jauh lebih mudah.

    Di antara dokumen-dokumen tipuan yang kusut ini, ada surat yang disebut Memo Marshall/Roosevelt bertanggal 5 Maret 1942, menyatakan bahwa dua pesawat tak dikenal sebenarnya ditemukan setelah Pertempuran Los Angeles.

    Satu di laut dan satu di Pegunungan San Bernardino sebelah timur Los Angeles :

    "Markas besar ini sampai pada suatu kepastian bahwa pesawat misterius itu sebenarnya tidak bersifat duniawi dan menurut sumber intelijen rahasaia, mereka semua kemungkinan berasal dari antarplanet."

    Pada tahun 1988, penyelidik skeptis, Philip Klass membawa publikasi dokumen ke perhatian FBI, dan FBI dengan cepat menyimpulkan bahwa semua dokumen itu palsu.

    Sebagian besar situs web UFO membahas pertempuran itu dan menggambarkan awan asap AAA yang terkena lampu sorot sebagai "kapal besar".


    Mereka menegaskan bahwa foto itu dengan jelas menunjukkan lampu sorot yang difokuskan pada "pesawat luar angkasa".

    Namun, perlu diketahui bahwa foto itu dimodifikasi oleh retouching foto sebelum publikasi, sebuah praktik rutin dalam seni grafis (pada waktu itu) yang dimaksudkan untuk meningkatkan kontras dalam foto hitam putih.

    Penulis Los Angeles Times, Larry Harnisch mencatat bahwa foto yang dirubah bersama dengan berita koran palsu, disajikan sebagai bahan dalam trailer film Battle: Los Angeles.


    Jika ada sesuatu di sana, pasti itu tidak teridentifikasi, dan menurut beberapa laporan, kapal ini tidak seperti apa pun yang diketahui dan digunakan pada saat itu.

    Tetapi, perlu diketahui bahwa para saksi mata sendiri tidak tahu apa yang telah mereka lihat, dan walaupun beberapa saksi yakin atas kesaksian mereka, mereka tidak pernah memverifikasi laporan mereka.

  • Balon Cuaca

  • Ketika mendokumentasikan insiden Battle of Los Angeles pada tahun 1949, United States Coast Artillery Association mengidentifikasi balon meteorologi (cuaca) yang dinaikkan pada jam 1:00 pagi, sebagai sesuatu yang "memulai semua penembakan" dan menyimpulkan bahwa "begitu penembakan dimulai, imajinasi menciptakan semua jenis target di langit dan semua orang bergabung di dalamnya".

    Balon cuaca dilepas dari masing-masing lusinan posisi anti-pesawat di sekitar kota setiap enam jam. Balon diterangi dari bawah dengan lilin tertutup yang memantulkan lapisan perak balon itu sendiri untuk memastikan bahwa itu akan terlihat pada malam hari.


    Pada tahun 1983, U.S. Office of Air Force History mengaitkan peristiwa itu dengan kasus "kegelisahan perang" yang dipicu oleh balon cuaca yang hilang dan diperburuk oleh suar yang mengarah kemana saja serta semburan peluru dari baterai artileri yang berdampingan.

    Dalam laporan 1983 berjudul The Army Air Forces in World War II, Kantor Sejarah Angkatan Udara mengatakan :
    Pada malam 24/25 Februari 1942, objek tak dikenal menyebabkan serangkaian peringatan di California Selatan. Pada tanggal 24, peringatan yang dikeluarkan oleh intelijen angkatan laut mengindikasikan bahwa serangan dapat diperkirakan (terjadi) dalam sepuluh jam ke depan. Malam itu sejumlah besar suar dan lampu berkedip dilaporkan dari sekitar industri pabrik pertahanan. Peringatan yang dikeluarkan pada 1918 [19:18, waktu Pasifik] dicabut pada 22:23, dan ketegangan untuk sementara mereda.

    Tetapi di pagi hari tanggal 25 aktivitas baru dimulai. Radar menangkap target tak dikenal berjarak 120 mil sebelah barat Los Angeles. Baterai anti-pesawat siaga pada pukul 02:15 dan ditempatkan dalam Green Alert - siap untuk ditembakkan - beberapa menit kemudian. AAF memerintah pesawat pengejarnya berada di darat, lebih memilih untuk menunggu indikasi skala dan arah serangan apa pun sebelum melakukan kekuatan tempur terbatasnya.

    Radar melacak target yang mendekat dalam beberapa mil dari pantai dan pada 02:21, pengontrol regional memerintahkan pemadaman. Setelah itu, pusat informasi dibanjiri dengan laporan "pesawat musuh", meskipun objek misterius yang dilacak dari laut tampaknya telah menghilang pada 02:43, pesawat dilaporkan di dekat Long Beach dan beberapa menit kemudian seorang kolonel artileri pantai melihat "sekitar 25 pesawat dengan ketinggian 12.000 kaki" di atas Los Angeles.

    Pada 03:06 sebuah balon yang membawa flare merah terlihat di atas Santa Monica dan empat baterai anti-pesawat melepaskan tembakan, di mana "udara di atas Los Angeles meletus seperti gunung berapi. Dari titik ini, laporan-laporan sangat berbeda".
    Mungkin banyaknya kebingungan muncul dari fakta bahwa peluru anti-pesawat yang tertangkap oleh lampu sorot, disalah artikan sebagai pesawat musuh.

    Bagaimana pun, tiga jam berikutnya menghasilkan beberapa laporan perang yang paling imajinatif : "kelompok" pesawat (atau, terkadang, balon-balon) dari semua ukuran yang mungkin, berjumlah dari satu hingga beberapa ratus, bepergian pada ketinggian yang berkisar dari beberapa ribu kaki hingga lebih dari 200.000 kaki, dan terbang pada kecepatan yang dikatakan bervariasi, dari "sangat lambat" hingga lebih dari 200 mil per jam, diamati berbaris melintasi langit. Pasukan misterius ini tidak menjatuhkan bom, dan meskipun fakta bahwa 1.440 amunisi anti-pesawat diarahkan untuk melawan mereka (dugaan pesawat), (mereka) tidak menderita kerusakan. Ada laporan, pasti, bahwa empat pesawat musuh telah ditembak jatuh, dan satu seharusnya mendarat dengan api di persimpangan Hollywood.

    Penduduk di ARC empat puluh mil di sepanjang pantai menyaksikan dari bukit-bukit atau atap mereka ketika permainan senjata dan lampu sorot memberikan drama perang nyata pertama bagi warga di daratan. Saat Fajar, yang mengakhiri penembakan dan fantasi (khayalan), juga membuktikan bahwa satu-satunya kerusakan di kota disebabkan oleh kehebohan (setidaknya satu kematian akibat gagal jantung), oleh kecelakaan lalu lintas di jalan yang padam, atau dengan pecahan peluru dari rentetan artileri.

    Upaya untuk sampai pada penjelasan tentang insiden itu dengan cepat menjadi terlibat dan misterius seperti halnya "perang" itu sendiri. Angkatan Laut segera menegaskan bahwa tidak ada bukti keberadaan pesawat musuh, dan [Sekretaris Angkatan Laut], Frank Knox mengumumkan pada konferensi pers pada 25 Februari bahwa serangan itu hanya alarm palsu. Pada konferensi yang sama dia mengakui bahwa serangan selalu mungkin dan menunjukkan bahwa industri-industri vital yang terletak di sepanjang pantai harus dipindahkan ke dalam negeri. Angkatan Darat mengalami kesulitan dalam menentukan penyebab alarm.

    Sebuah laporan ke Washington, yang dibuat oleh Komando Pertahanan Barat (Western Defense Command) tak lama setelah serangan itu berakhir, menunjukkan bahwa kredibilitas laporan serangan mulai terguncang sebelum pemadaman listrik dilakukan. Pesan ini meramalkan bahwa perkembangan akan membuktikan "bahwa sebagian besar laporan sebelumnya dilebih-lebihkan."

    Angkatan Udara Keempat (Fourth Air Force) telah menunjukkan keyakinannya bahwa tidak ada pesawat di Los Angeles. Tetapi Angkatan Darat tidak menerbitkan kesimpulan ini. Alih-alih, mereka menunggu sehari, sampai setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap para saksi selesai. Atas dasar pemeriksaan ini, para komandan setempat mengubah vonis keputusan mereka dan menunjuk keyakinan bahwa dari satu hingga lima pesawat tak dikenal telah berada di Los Angeles.

    Sekretaris Stimson mengumumkan kesimpulan ini sebagai versi Departemen Perang (War Department) insiden tersebut dan mengajukan dua teori untuk menjelaskan kapal misterius : entah mereka adalah pesawat komersial yang dioperasikan oleh musuh dari lapangan rahasia di California atau Mexico, atau mereka adalah pesawat ringan yang diluncurkan dari kapal selam Jepang.

    Dalam kedua kasus, tujuan musuh pastilah untuk menemukan pertahanan anti-pesawat di area itu atau untuk memberikan pukulan terhadap moral sipil.
    Editorial telah menyarankan tentang teori Angkatan Darat bahwa pesawat komersial mungkin telah menyebabkan peringatan "menjelaskan segalanya kecuali dari mana pesawat itu berasal, ke mana mereka pergi, dan mengapa tidak ada pesawat Amerika yang dikirim untuk mengejar mereka".
    The New York Times pada 28 Februari menyatakan keyakinan bahwa semakin insiden itu dipelajari, semakin luar biasa kejadiannya :

    "Jika baterai sama sekali tidak menembaki apa pun, seperti yang dikatakan Sekretaris Knox, itu adalah tanda ketidakkompetenan dan kegugupan yang mahal. Jika baterai menembaki pesawat nyata, beberapa dari mereka serendah 9.000 kaki, seperti yang dinyatakan Sekretaris Stimson, mengapa mereka (baterai) benar-benar tidak efektif ? Mengapa tidak ada pesawat Amerika yang terbang untuk terlibat, atau bahkan untuk mengidentifikasi mereka ? ... Apa yang terjadi jika ini benar-benar serangan udara?".

    Pertanyaan ini tepat, tetapi bagi Departemen Perang untuk menjawab secara jujur akan melibatkan pengungkapan yang lebih lengkap lagi bagi kelemahan pertahanan udara kita (mereka).
    Pada akhir perang, Jepang menyatakan bahwa mereka tidak mengirim pesawat ke wilayah tersebut (Los Angeles) pada saat peringatan ini terjadi, meskipun pesawat yang diluncurkan dari kapal selam digunakan di atas Seattle.
    Sebuah studi yang teliti terhadap bukti menunjukkan bahwa balon meteorologi yang diketahui telah dilepas di atas Los Angeles - mungkin telah menyebabkan alarm awal. Teori ini didukung oleh fakta bahwa unit artileri anti-pesawat secara resmi dikritik karena telah membuang amunisi pada target yang bergerak terlalu lambat untuk menjadi sebuah pesawat terbang.

    Setelah penembakan dimulai, pengamatan yang teliti sulit dilakukan karena asap yang keluar dari ledakan peluru. Pejabat Komandan brigade artileri di area itu bersaksi bahwa dia awalnya yakin telah melihat lima belas pesawat di udara, tetapi dengan cepat memutuskan bahwa dia melihat asap.
    Koresponden yang kompeten seperti Ernie Pyle dan Bill Henry menyaksikan penembakan dan menulis bahwa mereka tidak pernah bisa melihat pesawat terbang.

    Sulit untuk melihat, dalam peristiwa apa pun, apa tujuan musuh terhadap serangan di mana tidak ada bom yang dijatuhkan, kecuali jika, seperti yang disarankan oleh Stimson, tujuannya adalah untuk pengintaian.
    Laporan menunjukkan bahwa semua penembak salah mengartikan balon-balon sebagai pesawat dan memulai tembakan, kecuali satu baterai.

    Balon cuaca di malam hari

    Menariknya, satu baterai yang tidak menembak, D Battery of the 203rd Coast Artillery Regiment, secara langsung berada di jalur penerbangan dari dugaan pesawat yang dilaporkan.

    Penduduk yang dilanda kegelisahan dan kru senjata yang diperintahkan untuk berada dalam "kondisi kesiapan ketat terhadap serangan baru" tampaknya berkontribusi terhadap penembakan yang membingungkan.

    Tampak juga kemungkinan bahwa banyak ledakan dari peluru itu sendiri disalahkan artikan sebagai pesawat terbang dan ini menyebabkan laporan yang sangat berubah-ubah dari jumlah, kecepatan dan ketinggian dari objek terbang yang dilaporkan.

    Kebingungan lebih lanjut terjadi ketika Angkatan Laut dan Angkatan Darat mengeluarkan pernyataan yang berbeda.

    Angkatan Laut mengklaim itu adalah alarm palsu dan tidak ada pesawat yang melewati Los Angeles, sementara Angkatan Darat menyatakan kemungkinan ada lima "pesawat musuh ringan," yang diluncurkan dari markas rahasia di California, Mexico atau dari kapal selam di lepas pantai.

    Sebuah memo dari Angkatan Darat untuk Presiden Roosevelt menyatakan tidak ada bukti bom yang dijatuhkan, korban yang dilaporkan, atau pesawat yang ditembak jatuh.

    Tanggapan dari Presiden kemudian menyarankan bahwa kekuatan untuk memerintah alarm udara harus dibatasi untuk pejabat Angkatan Darat Amerika Serikat.

  • Jika itu balon, mengapa tidak meletus ?

  • Ahli ufo berpendapat bahwa balon yang ditembaki akan meletus, tetapi ada bukti bahwa tembakan anti-pesawat mungkin kurang efektif terhadap balon atau kapal udara jenis Zeppelin daripada yang disarankan oleh akal sehat.

    Pesawat rigid dan semi-rigid tidak bergantung pada tekanan berlebih yang substansial untuk mempertahankan bentuknya, dan tidak seperti balon pesta, mereka tidak akan selalu meletus dan kempes segera ketika tertusuk.


    Fleksibilitas balon atau kantong gas balon udara juga memberikan perlindungan dari tembakan anti-pesawat yang meledak, dengan kulit yang melengkung dan terdistorsi untuk menyerap benturan tanpa benar-benar menusuknya.

    Ini berarti bahwa balon mungkin dapat mempertahankan kerusakan dari tembakan anti-pesawat dan tidak akan langsung ditembak jatuh.

    Kemudian, itu tidak menjamin bahwa gas hidrogen atau balon akan terbakar ketika terkena peluru atau pecahan peluru, seperti yang biasa terjadi pada tembakan anti-pesawat.

    Selama Perang Dunia 1, Zeppelin, L33, terkena tembakan anti-pesawat, tetapi tidak terbakar. Kapal itu terpaksa mendarat di Inggris, di mana kru kemudian membakarnya.


    Pesawat-pesawat tempur baru melihat keberhasilan melawan Zeppelin saat mereka mengganti amunisi biasa menjadi campuran dari ledakan dan pembakar fosfor. Gabungan ini ketika ditembakkan ke Zeppelin akan selalu menyalakan kantong gas hidrogen di kapal tersebut.

    Ini menambah kepercayaan pada kemungkinan pecahan peluru dari baterai anti-pesawat tidak akan langsung menghancurkan balon tetapi bisa menusuknya, membuat balon itu turun dan kemudian tenggelam di Samudera Pasifik (ini bukan penjelasan yang menjamin).

  • Mengapa memperlihatkan objek berbentuk piring

  • Gambar yang diambil oleh fotografer Los Angeles Times sering digunakan oleh penggemar UFO sebagai bukti bahwa UFO berbentuk piring tertangkap beberapa lampu sorot.


    Namun, gambar aslinya diketahui telah dimodifikasi sebelum dicetak.
    "Dalam versi retouched, banyak sinar cahaya menjadi terang dan diperluas dengan cat putih, sementara lampu sorot lain dihilangkan. Pada tahun-tahun sebelumnya, surat kabar biasa menggunakan seniman untuk retouch gambar karena reproduksi yang buruk. Jadi kesimpulan saya : retouching dibutuhkan untuk mereproduksi gambar. Tapi kawan, saya berharap retouching lebih persis dengan kenyataan daripada gambar originalnya. Dengan standar kami saat ini, gambar ini tidak akan dipublikasikan."
    Baterai lampu sorot yang berkumpul di sekitar lapangan terbang dan beberapa
    pabrik pesawat di luar Los Angeles, Memeriksa langit selama kehebohan yang
    terjadi dini hari 25 Februari. Gumpalan cahaya di kiri tengah gambar adalah
    ledakan peluru anti-pesawat, salah satu peluru yang ditembakkan ke udara yang
    jelas kosong selama alarm lima jam. Garis cahaya ganda horizontal kecil
    yang banyak adalah bintang, yang bergerak selama paparan waktu.
    (Cahaya) muncul secara ganda (berpasangan) karena fotografer menutup
    rana secara singkat selama exposure (paparan), memotong setiap
    jalur bintang menjadi dua....

    Perbandingan sebelum dan sesudah dari foto insiden itu memperlihatkan bahwa titik-titik cahaya bulat terpisah, yang terlihat di lampu sorot yang menyatu (kemungkinan besar itu lens flare) dimodifikasi dengan gumpalan cat putih, yang secara tidak sengaja menciptakan kesan objek yang "terperangkap" dalam sinar.


  • Laporan sakasi mata tentang satu objek besar

  • Ahli UFO sering menggambarkan insiden itu melibatkan satu objek besar tak bersuara yang bergerak di atas Los Angeles.

    Kenyataannya adalah ada banyak dan beragam laporan dari saksi mata atau pengamat yang mengklaim telah melihat apa pun, mulai dari satu pesawat hingga ke armada pesawat Jepang.

    Bahkan ada laporan saksi mata tentang balon udara musuh dengan skuadron pesawat tempur Amerika Serikat yang mengejar mereka, namun seperti yang dikatakan Scientific American "Kesaksian saksi mata berubah-ubah, terlalu sering, sangat tidak akurat."

    Mengingat kepanikan dan histeria yang merata di kota, pareodilia penuh daya khayal yang dihasilkan tidak mengejutkan.

    Mudah juga untuk memahami mengapa tentara enggan mengakui bahwa mereka menembak ke arah bayangan (target kosong), dan malah mengatakan kepada petugas bahwa mereka melihat beberapa jenis pesawat terbang di langit malam.

  • Bukankah surat kabar mengatakan ada yang ditutup-tutupi ?

  • Dalam minggu-minggu setelah insiden itu, surat kabar terlibat dengan spekulasi liar.

    Ada cerita yang mengklaim bahwa Angkatan Darat merasa malu karena pesawat-pesawat jepang telah terbang di atas LA dan "menutupi" kurangnya kesiapan mereka, atau bahwa pabrik pertahanan "menutupi" bahwa mereka memalsukan serangan itu dengan menggunakan pesawat sipil agar pabrik mereka pindah ke dalam negeri.

    Tetapi, itu semua hanyalah spekulasi dan sebenarnya tidak ada yang ditutup-tutupi.

    Tidak pernah ada pembicaraan tentang misteri paranormal, alien, makhluk luar angkasa, atau anomali yang tidak dapat dijelaskan. Semuanya dihubungkan ke alarm palsu dan insiden itu segera dilupakan.

  • Teori balon pemboman Fu-Go

  • Ada beberapa spekulasi bahwa yang terlibat dalam insiden itu adalaah Fu-Go Bombing Balloon milik Jepang. Perlu diketahui, balon ini baru diluncurkan melawan Amerika dari tahun 1944 dan seterusnya (sedangkan insiden terjadi pada tahun 1942).


    Namun, keberadaan balon ini dirahasiakan, sampai sebuah bom balon menewaskan 6 peserta piknik di Oregon.

    Jika perangkat ini entah bagaimana mencapai Los Angeles, maka baik Amerika Serikat maupun Jepang, keduanya tidak memiliki catatan sebagai bukti keberadaan balon tersebut.

  • Konsekuensi

  • Terlepas dari kenyataan bahwa ancaman itu mungkin nyata atau mungkin tidak nyata, peristiwa itu menyebabkan banyak insiden tidak menguntungkan dan tidak biasa, terutama bagi komunitas Jepang-Amerika Los Angeles.

    Hanya beberapa hari sebelumnya, Roosevelt telah mengeluarkan Executive Order 9066.

    Lebih dari 30 orang ditangkap malam itu dengan tuduhan mulai dari "memberi sinyal kepada musuh", hingga "menyalakan radio dial".

    Di kota pantai Venice, FBI membawa ibu Jepang berusia 51 tahun dengan kedua putranya ketika menurut sebuah koran setempat, seorang warga negara "memberi tahu petugas bahwa ia melihat lampu di rumah mereka yang berkedip dengan curiga".

    Bahkan pers terlibat dalam tindakan tersebut, dan penguji Los Angeles (Los Angeles Examiner) mengklaim, di bawah judul "Flare Signals Rise in Jap Area During Shelling," bahwa 12 orang ditangkap karena diduga melepaskan balon kertas yang kemudian menjadi kobaran api yang "jatuh dalam rotasi 3 putih dan 3 merah" saat mereka turun.

    Berbicara mengenai insiden penembakan, sebagian besar penembak melaporkan tidak pernah melihat apa pun, dan hanya menembak ke mana pun mereka melihat letusan udara lainnya. Karena hal tersebut, para kru penembak secara resmi ditegur.

    Banyak laporan saksi mata pada saat itu berasal dari orang biasa yang tidak memiliki pengalaman dalam hal pengamatan pesawat di malam hari.

    Pengamat berpengalaman seperti Peter Jenkins tidak dapat dianggap sebagai saksi yang dapat dipercaya, karena dia melaporkan bahwa "saya dapat melihat dengan jelas formasi 'V' dari sekitar 25 pesawat keperakan di atas kepala yang bergerak perlahan melintasi langit menuju Long Beach".

    Bahkan kepala polisi Long Beach, J. H. McClelland mengklaim telah menyaksikan pesawat terbang menuju Pantai Redondo. Dia menyaksikan ini dari atap pusat sipil Long Beach dengan Naval Observer menggunakan teropong berteknologi tinggi.

    Tetapi sekali lagi, dengan semua tembakan di udara, jika ada pesawat, seseorang akan mengharapkan sesuatu terkena oleh tembakan tersebut.

    Beberapa telah berbicara bahwa ini adalah penerbangan pengintaian udara, tetapi itu sangat tidak mungkin karena penerbangan pengintaian biasanya bergerak cepat dengan ketinggian yang tinggi dan terjadi pada siang hari, karena tidak banyak yang dapat dilihat di darat pada malam hari.

    Di bawah ini adalah kutipan dari artikel yang ditulis oleh reporter Matt Weinstock untuk Daily News.

    Setelah perang, Matt Weinstock berbicara kepada seorang pria yang bertugas di salah satu baterai Angkatan Darat dan pria itu menceritakan sebagai berikut :

    "Di awal perang semuanya sangat menakutkan dan Angkatan Darat sedang membangun pertahanan pantai. Di salah satu stasiun radar baru di dekat Santa Monica, para kru berusaha dengan keras untuk mengatur beberapa pesawat untuk terbang sehingga mereka dapat menguji sistem. Karena tidak ada yang dapat menggunakan pesawat pada saat itu, mereka menemukan cara baru untuk menguji radar. Salah satu dari mereka membeli sekantong balon nikel dan kemudian mengisinya dengan hidrogen, memasangkan kabel logam, dan membiarkannya untuk pergi (terbang). Tertarik oleh angin lepas pantai, balon-balon memiliki efek yang diinginkan untuk muncul di layar, membuktikan peralatan mereka bekerja. Tetapi setelah bepergian dalam jarak yang bagus di lepas pantai dan ke arah selatan, angin darat malam hari mulai mendorong balon-balon kembali ke kota-kota pesisir. Radar pantai menangkap kabel logam dan lampu sorot mengayun secara otomatis ke sasaran, melihat di layar saat pesawat (balon) menuju ke kota. Tembakan anti-pesawat mulai menembak dan sisanya adalah sejarah."

    Selama lebih dari 40 tahun, tidak ada satu orang pun yang berpikir tentang pesawat makhluk luar angkasa atau alien.

    Setelah itu, kisah pertempuran di Los Angeles dibiarkan selama beberapa dekade, sebuah alarm palsu dari hari-hari pembukaan Perang Dunia II, tidak ada misteri, tidak ada keanehan, tidak ada alien, tidak ada unsur paranormal.

    Namun, butuh waktu lebih dari 40 tahun bagi penggemar UFO pada akhirnya menghiasai Pertempuran Los Angeles dengan beberapa tambahan imajinatif, termasuk dugaan pesawat makhluk luar angkasa yang terlibat dalam insiden di Los Angeles.

    (Sumber : Battle of Los Angeles, Battle of Los Angeles, The Great Los Angeles Air Raid of 1942, Famous Battle of LA photo was retouched version)

    4 komentar:

    1. Keren bro, panjang amat, wkwk...

      BalasHapus
    2. Tentara Amerika itu sangat mudah terserang penyakit psikologi zaman itu.
      Apalagi sejak peristiwa pearl harbour, banyak dari mereka yang jadi paranoid dan trauma.
      Wajar sekali hal kecil saja bisa memicu peristiwa seperti ini.

      BalasHapus