Senin, 09 September 2019

Ilmuwan mengungkapkan hasil sampel DNA yang diambil di Loch Ness


Tim ilmuwan yang menggunakan sampel DNA dari Loch Ness telah menemukan penjelasan baru bahwa monster Loch Ness bisa jadi hanya belut raksasa.

Di Loch Ness Centre di Drumnadrochit, Skotlandia, Gemmell mengatakan bahwa mereka menemukan sekitar 3.000 spesies yang berbeda, "sebagian besar sangat kecil, kamu tidak akan pernah melihatnya."

"Apakah ada plesiosaurus di Loch Ness ? Tidak. Sama sekali tidak ada bukti dari urutan (DNA) reptil dalam sampel kami. Jadi saya pikir kita bisa cukup yakin bahwa mugkin tidak ada reptil bersisik raksasa yang berenang di sekitar Loch Ness."

Selama bertahun-tahun, berbagai teori telah diusulkan untuk menjelaskan penampakan di Loch Ness, mulai dari monster itu adalah naga, spesies prasejarah relik, anjing laut berleher panjang, ikan lele, gajah, hiu, sturgeon hingga ke teori yang paling terkenal, yaitu seekor plesiosaurus.

Berkat sejumlah besar DNA, teori belut, bagaimanapun, tetap menjadi teori yang masuk akal.

"Ada sejumlah besar DNA belut di Loch Ness. Belut sangat banyak di Loch Ness, dengan DNA belut yang ditemukan di hampir setiap lokasi sampel.."

Pengambilan sampel di Loch Ness

"Kami tidak tahu jika DNA belut yang kami deteksi adalah belut raksasa, atau hanya belut kecil yang banyak. (Belut) ini biasanya tumbuh sekitar empat hingga enam kaki panjangnya, dan beberapa orang mengatakan mereka mengamati organisme yang jauh, jauh lebih bear dari itu."

"Gagasannya adalah bahwa belut ini biasanya bermigrasi untuk bereproduksi, tetapi mereka, karena alasan apa pun, tidak. Dan mereka terus tumbuh ke ukuran yang sangat besar, meninggalkan kebiasaan reproduksi untuk meningkatkan pertumbuhan."

"Data kami tidak mengungkapkan ukurannya, tetapi jumlah materi yang sebenarnya mengatakan bahwa kami tidak bisa mengabaikan kemungkinan bahwa mungkin ada belut raksasa di Loch Ness."

"Oleh karena itu, kita tidak bisa mengabaikan kemungkinan apa yang dilihat dan diyakini orang sebagai monster Loch Ness mungkin adalah belut raksasa."


"Penyelam mengklaim bahwa mereka telah melihat belut setebal kaki mereka di danau, apakah mereka melebih-lelbihkan atau tidak - saya tidak tahu - ada kemungkinan bahwa ada belut yang sangat besar berada di danau."

"Salah satu temuan yang lebih menarik adalah jumlah besar DNA dari spesies berbasis darat di Loch."

"Ini termasuk tingkat DNA tinggi dari manusia dan berbagai spesies yang terkait dengan kita, seperti anjing, domba, dan sapi. Kami juga mendeteksi spesies liar yang ada di daerah itu seperti rusa, musang, rubah, kelinci, tikus, dan berbagai spesies burung."

"Dan ada kejutan lain juga. Banyak keanekaragaman mikroba yang sebelumnya tidak diketahui, terungkap dalam DNA - termasuk mikroba yang biasanya hidup di air asin. Masih ada ribuan spesies mikroba yang terdeteksi dalam sampel, yang belum diidentifikasi sehingga membutuhkan pekerjaan lebih lanjut."

"Para peneliti sebelumnya menyarankan bahwa belut raksasa mungkin menjelaskan beberapa penampakan. Gagasan itu kemudian kehilangan popularitasnya ketika teori reptil menjadi lebih umum. Tetapi ada laporan yang sedang berlangsung dari belut yang sangat besar oleh sejumlah saksi mata."

"Investigasi lebih lanjut diperlukan untuk mengonfirmasi atau membantah teori tersebut, jadi berdasarkan data kami, belut raksasa tetap merupakan gagasan yang masuk akal."

Namun, Gemmell menunjukkan bahwa masih ada harapan bagi orang yang percaya terhadap Nessie :

"Loch Ness itu sangat luas dan mengingat bahwa sinyal eDNA dalam air menghilang dengan cepat, paling lama hingga berminggu-minggu, masih ada kemungkinan bahwa ada sesuatu yang tidak kami deteksi, karena kami mengambil sampel di tempat yang salah pada waktu yang salah, atau metode metabarcoding kami tidak mendeteksi 'Nessie' karena urutan (Nessie) tidak dapat dicocokkan dengan apa pun yang berada dalam urutan database."

"Kurangnya bukti belum tentu merupakan bukti ketidakhadiran. Mungkin ada monster di Loch Ness. Kami tidak menemukannya."

(Sumber : The Loch Ness monster might be a giant eel, Scientists Reveal the Creature Behind 'Loch Ness Monster' Sightings)

5 komentar:

  1. Penelitian itu penting tp lebih penting lagi bagaimana legenda itu harus terus ada utk menarik wisatawan.

    BalasHapus
  2. Keep Posting Bro, Blog lu jadi penyegar Buat orang" yang demen Cryptozoology sama misteri Kaya Gua . Karena Blog Misteri Enigma Udh gk Aktif, ini Blog Bagus Banget Buat Jadi alternatif

    BalasHapus