Kamis, 27 Desember 2018

Legenda Beast of Gévaudan


Beast of Gévaudan adalah nama historis yang dikaitkan dengan serigala abu-abu, anjing atau wolfdog pemakan manusia yang meneror bekas provinsi Gévaudan di pegunungan Margeride, di Perancis selatan-tengah antara tahun 1764 dan 1767.

Nama lain Beast of Gévaudan termasuk La bête du Gévaudan (Perancis), La Bèstia de Gavaudan (Bahasa Occitan), dan Wolf of Chazes.

Serangan-serangan itu meliputi area yang membentang 90 hingga 80 km, dan dikatakan dilakukan oleh binatang buas yang memiliki gigi yang kuat dan ekor besar menurut para saksi mata kontemporer.

The Beast of Gevaudan, serigala seukuran anak sapi pemakan manusia (1764)

Para korban sering dibunuh dengan tenggorokan yang telah terkoyak. Kerajaan Perancis menggunakan sejumlah besar tenaga dan uang untuk memburu binatang ini, termasuk sumber daya dari beberapa bangsawan, tentara, warga sipil, dan sejumlah pemburu kerajaan.

The Beast of Gevaudan dalam ilustrasi werewolf (France ca.1414)

Jumlah para korban berbeda menurut sumbernya. Pada tahun 1987, satu studi memperkirakan ada 210 serangan ; mengakibatkan 113 kematian dan 49 luka-luka; 98 dari korban yang tewas sebagian dimakan olehnya.

Namun, sumber lain mengklaim makhluk itu membunuh antara 60 dan 100 orang dewasa dan anak-anak, serta melukai lebih dari 30 orang.

Kisah ini memiliki pengaruh budaya yang mendalam pada penggambaran manusia serigala (werewolves).

Sebagai contoh, gagasan bahwa manusia serigala rentan terhadap peluru perak kemungkinan berasal dari klaim Jean Chastel bahwa ia membunuh serigala itu (yang diduga sebagai manusia serigala) dengan peluru yang ditempanya dari perak.

Deskripsi Beast of Gévaudan bervariasi, tetapi umumnya dikatakan terlihat seperti serigala sebesar anak sapi atau kuda.


Makhluk ini memiliki kepala seperti anjing besar dengan telinga lurus kecil, dada lebar, dan mulut besar yang memperlihatkan giginya yang sangat besar. Bulunya dikatakan berwarna coklat muda tetapi punggungnya bergaris-garis dengan warna hitam.

Ilustrasi salah satu monster Gévaudan, lukisan abad ke-18 karya A.F. of Alençon

Sejarah awal

Beast of Gévaudan melakukan serangan pertamanya pada awal musim panas tahun 1764. Seorang wanita yang merawat ternak di hutan Mercoire dekat Langogne, bagian timur Gévaudan, melihat monster itu datang kepadanya.

Namun, ada kawanan sapi jantan yang menyerang monster itu, menjaganya tetap berada di sana. Mereka kemudian mengusirnya setelah diserang untuk kedua kalinya.

Serangan Beast of Gévaudan di tahun 1764 oleh Sekolah Perancis

Tak lama kemudian, korban resmi pertama makhluk itu dicatat ; Janne Boulet yang berusia 14 tahun tewas di dekat desa Les Hubacs dekat kota Langogne.

Ilustrasi kontemporer menunjukkan serangan Beast of Gévaudan

Selama bulan-bulan berikutnya di tahun 1764, lebih banyak serangan dilaporkan di seluruh wilayah ini.

Teror itu segera menyerang penduduk karena makhluk itu berulang kali memangsa pria, wanita dan anak-anak karena mereka memelihara hewan ternak di hutan di sekitar Gévaudan.


Laporan mencatat bahwa makhluk itu hanya menargetkan kepala dan daerah leher korbannya.


Pada akhir Desember 1764, rumor mulai beredar bahwa serangan-serangan ini dilakukan oleh sepasang monster. Ini karena ada begitu banyak serangan dalam waktu singkat, banyak yang tampaknya dicatat dan dilaporkan pada waktu bersamaan.

Beberapa catatan kontemporer menunjukkan bahwa makhluk itu telah terlihat dengan binatang lain, sementara yang lain menganggap makhluk itu bersama anak-anaknya.

Pada 12 Januari 1765, Jacques Portefaix dan tujuh temannya diserang oleh makhluk itu. Setelah beberapa serangan, mereka mengusirnya setelah tetap bersama-sama dalam kelompok.

Pertemuan itu akhirnya mendapat perhatian Louis XV yang memberikan 300 livre ke Portefaix dan 350 livre lain untuk dibagikan ke teman-temannya. Raja juga mengarahkan bahwa Portefaix dididik dengan biaya negara. Dia kemudian memutuskan bahwa negara Perancis akan membantu menemukan dan membunuh makhluk itu.

Campur tangan kerajaan

Kapten pertama Duhamel dari kapal selam Clermont-Ferrand dan pasukannya dikirim ke Le Gévaudan.

Meskipun sangat bersemangat dalam usahanya, tidak ada kerjasama di pihak pengembala setempat, dan petani menghentikan upaya Kapten Duhamel. Pada beberapa kesempatan, dia hampir menembak makhluk itu, namun terganggu oleh ketidakmampuan penjaganya.

Bekerja sama dengan d’Enneval tidak mungkin karena keduanya sangat berbeda dalam strategi mereka.

Kapten Duhamel mengorganisir kelompok sementara d’Enneval dan anaknya percaya makhluk itu hanya bisa ditembak menggunakan teknik secara sembunyi-sembunyi.

Ketika Louis XV setuju untuk mengirim dua pemburu serigala profesional, Jean Charles Marc Antoine Vaumesle d'Enneval dan putranya Jean-François untuk tiba di Gévaudan, Kapten Duhamel harus mundur dan kembali ke markasnya di Clermont-Ferrand.

Keduanya tiba di Clermont-Ferrand pada 17 Februari 1765, membawa serta delapan anjing pelacak yang telah dilatih untuk berburu serigala. Selama empat bulan berikutnya, mereka berbulu serigala Eurasia yang dipercaya sebagai monster itu.

Namun, ketika serangan berlanjut, mereka diganti oleh François Antoine (Antoine de Beauterne) pada Juni 1765, satu-satunya pembawa arquebus (senapan kopak/senapan api awal) raja dan letnan dari perburuan yang tiba di Le Malzieu pada 22 Juni.

Pada 20 September 1765, Antoine membunuh serigala abu-abu besar setinggi 80 cm, dengan panjang 1,7 meter dan berat 60 kg.

Serigala itu diberi nama Le Loup de Chazes dan dikatakan berukuran cukup besar untuk ukuran seekor serigala.

Ukiran abad ke-18 dari François Antoine yang membunuh wolf of Chazes.

Antoine secara resmi menyatakan :

"Kami menyatakan dengan laporan ini yang ditandatangani oleh tangan kami, kami tidak pernah melihat serigala besar yang dapat dibandingkan dengan yang satu ini. Oleh karena itu, kami percaya ini bisa jadi makhluk menakutkan yang menyebabkan banyak kerusakan."

Serigala itu diidentifikasi sebagai makhluk yang menyebabkan serangan di Gévaudan oleh orang yang selamat dari serangan, yang mengenali bekas luka di tubuhnya yang disebabkan oleh para korban yang membela dirinya sendiri.

Serigala yang ditembak oleh François Antoine pada
21 September 1765 yang ditampilkan di istana Louis XV

Serigala itu dikirim ke Versailles di mana putra Antoine, Antoine de Beautene diterima sebagai pahlawan. Antoine tinggal di hutan Auvergne untuk mengejar betina dan dua anaknya yang sudah dewasa dari serigala itu.

Antoine berhasil membunuh serigala betina dan anaknya, yang tampaknya sudah lebih besar dari induknya. Pada pemeriksaan anak tersebut, tampaknya ia memiliki sepasang cakar ganda yang merupakan kelainan turun-temurun yang ditemukan di ras anjing Bas-Rouge atau ‘Beauceron’.

Anak yang lain ditembak dan diyakini dibunuh saat mundur di antara bebatuan. Antoine kembali Paris dengan menerima sejumlah besar uang (lebih dari 9.000 livre) serta ketenaran, gelar dan menerima penghargaan.

Namun, pada 2 Desember 1765, monster itu menyerang dua anak laki-laki (berusia 6 dan 12 tahun). Makhluk itu mencoba menangkap yang termuda tetapi ia berhasil melawan, dan membiarkan anak berusia 6 tahun untuk pergi ketika anak yang lebih tua melawannya.

Segera setelah itu, serangan yang berhasil terjadi dan beberapa gembala menyaksikan bahwa pada saat ini, atau makhluk ini, tidak menunjukkan rasa takut di sekitar ternak sama sekali.

Lebih banyak kematian dilaporkan mengikuti serangan di dekat La Besseyre-Saint-Mary.

Serangan terakhir

Tewasnya makhluk itu, sekaligus menjadi akhir bagi serangan yang terjadi, dikreditkan kepada pemburu lokal bernama Jean Chastel yang menembaknya di lereng Gunung Mouchet (la Sogne d’Auvers), selama perburuan yang diselenggarakan oleh bangsawan lokal, Marquis d'Apchier, pada 19 Juni 1767.


Abbé Fabre mencetak ulang PV di mana dinyatakan bahwa Chastel menembak makhluk itu dengan peluru kaliber besar dan gabungan chevrotine yang dibuat sendiri dengan perak.

Makhluk itu kemudian dibawa ke kastil Marquis d’Apchier di mana itu kemudian diambil oleh dr. Boulanger, seorang ahli bedah di Saugues.

Laporan necropsy (pembedahan mayat) ditranskripkan oleh notaris Marin, dan oleh karena itu disebut "Marin Report". Setelah dibuka, perut makhluk itu terbukti mengandung sisa-sisa korban terakhirnya.

Patung perlawanan Marie-Jeanne Valet terhadap serangan Beast of Gévaudan

Menurut kisah itu, Marie-Jeanne Valet sedang menyeberang di antara anak sungai melalui daerah berhutan kecil saat dia berbalik dan menemukan monster itu berada tepat di belakangnya.

Saat monster bersiap menyerang, wanita muda itu menusukkan tombak buatannya yang ia bawa ke dadanya. Terluka namun tidak mati, monster itu mengangkat kaki ke lukanya, menangis dengan keras, dan kemudian berguling ke perairan sungai.

Patung itu diciptakan pada tahun 1995 oleh Philippe Kaeppelin untuk mengenang keberanian Marie-Jeanne Valet muda.

Teori Beast of Gévaudan

Penduduk setempat percaya bahwa makhluk itu adalah werewolf (manusia serigala) atau lebih lebih khusus lagi, seorang dukun yang berubah bentuk menjadi predator mengerikan untuk memakan daging manusia.

Spekulasi mengatakan bahwa itu adalah hyena yang dilatih oleh Chastel, tetapi ini tidak sesuai dengan logika atau deskripsinya.

Berdasarkan deskripsinya yang sangat bervariasi, membuat sebagian besar peneliti percaya bahwa setidaknya ada dua makhluk yang menyebabkan kepanikan pada saat itu.

Sebagian deskripsinya cocok dengan serigala, hyena dan panther (macan kumbang), dengan hyena mungkin yang paling cocok.


Jika Beast of Gevaudan adalah spesies, atau subspesies baru, ada beberapa kemungkinan, termasuk beruang baru, kucing besar baru, semacam hyena Eropa prasejarah, atau sesuatu yang lebih eksotis.

Sebenarnya ada jenis binatang yang cocok dengan deskripsi Beast of Gevaudan, yaitu seekor Mesonycid yang terlihat seperti hyena sebesar seekor kuda, tetapi binatang ini sudah punah, dan hampir tidak bisa diharapkan bisa bertahan di Eropa.


Sebagian besar binatang mitos yang dianggap serius oleh cryptozoologist memiliki semacam sejarah yang menunjukkan bahwa mungkin ada populasi perkembangbiakan dari zaman purba.

Mungkin sepasang atau kawanan kecil ini bermigrasi ratusan mil dari suatu daerah untuk mencapai Perancis, atau bahwa mereka secara diam-diam, atau secara sengaja diangkut oleh manusia ke Perancis.

Alternatif lain mengatakan bahwa makhluk-makhluk ini telah telah hidup secara diam-diam di Perancis sejak zaman purba tanpa membuat kemunculan pada cerita rakyat setempat.

Menurut para ilmuwan modern, histeria publik pada saat serangan terjadi membantu pada mitos yang tersebar luas bahwa makhluk supernatural berkeliaran di Gévaudan, namun kematian yang dikaitkan dengan makhluk itu lebih mungkin dilakukan oleh sejumlah serigala atau sekawanan serigala.

Pada tahun 2001, naturalis Perancis, Michel Louis, mengusulkan bahwa anjing mastiff berwarna merah milik Jean Chastel adalah monster itu dan ketahanannya terhadap peluru mungkin karena ia mengenakan pelindung berlapis baja dari babi hutan, sehingga menyebabkan warna anjing itu menjadi tidak biasa.

Masalah serangan oleh serigala di tahun-tahun itu sangat serius, tidak hanya di Perancis tetapi di seluruh Eropa, dengan puluhan ribu kematian di abad ke-18.

Berbeda dengan asumsi terakhir, penilaian berikut, berdasarkan penelitian historis Pierre Pourcher dan François Fabre, yang diterbitkan tahun 2016 oleh mammalogist di situs National Geographic Society :

(1) Dari tahun 1764 ke 1767, hanya ada beberapa serangan serigala pada manusia di Gévaudan.

(2) Deskripsi dari beberapa serigala yang dipilih dan dibunuh secara semaunya disesuaikan sehingga mereka berhubungan dengan deskripsi yang diberikan oleh para korban dan para pemburu makhluk itu.

(3) Banyak rincian tentang ukuran, penampilan, perilaku dan kekuatan makhluk itu, diturunkan oleh saksi mata kontemporer, memungkinkan seseorang untuk mengidenfitikasi makhluk itu sebagai singa jantan belum dewasa yang telah melarikan diri dari penangkaran.

Salah satu klaim baru-baru ini adalah bahwa tubuh makhluk itu (yang ditembak François Antoine) sebenarnya telah ditemukan di sebuah museum di Perancis dan studi menunjukkn bahwa itu sebenarnya adalah hyena coklat yang sekarang diyakini milik pemburu yang membunuhnya.

(Sumber : Beast of Gévaudan, Beast of Gevaudan)

1 komentar:

  1. habis liat teen wolf ternyata ada beneran cerita nya, thank you! <3

    BalasHapus