Selasa, 11 September 2018

Teori Konspirasi Serangan 11 September 2001


Serangan 11 September (atau 9/11) adalah serangkaian empat serangan bunuh diri yang telah diatur terhadap beberapa target di New York dan Washington, D.C pada 11 September 2001.

Ada banyak teori konspirasi yang mengaitkan perencanaan dan pelaksanaan serangan 11 September, termasuk bahwa ada pengetahuan lanjutan tentang serangan di antara pejabat pemerintah tingkat tinggi.

Para pendukung teori-teori ini mengklaim ada ketidakkonsistenan dalam versi yang diterima secara umum, atau terdapat bukti yang diabaikan atau tidak diperhatikan, sementara penyelidikan pemerintah dan tinjauan independen telah menolak teori-teori ini.

Teori konspirasi yang paling menonjol adalah bahwa runtuhnya Menara Kembar World Trade Center dan World Trade Center 7 adalah hasil dari ledakan yang terkontrol (seperti penghancuran gedung bertingkat) daripada hasil kegagalan struktural karena tabrakan pesawat dan kebarakan.

Sisi Selatan WTC 7 sebelum 9/11

Keyakinan lain yang juga menonjol adalah bahwa Pentagon ditabrak oleh rudal yang diluncurkan oleh elemen dari dalam pemerintah Amerika Serikat, atau bahwa pesawat komersial diizinkan untuk melakukannya melalui stand-down yang berhasil dilakukan oleh militer Amerika.

National Institute of Standards and Technology (NIST) dan majalah teknologi Popular Mechanics telah menyelidiki dan menolak klaim yang dibuat oleh para ahli teori konspirasi 9/11.


komisi 9/11 dan sebagian besar komunitas teknik sipil telah menerima bahwa dampak pesawat jet berkecepatan tinggi dan kombinasi dengan kebakaran berikutnya (bukan oleh penghancuran terkontrol), telah menyebabkan Menara Kembar runtuh.

Namun, beberapa kelompok tidak setuju dengan argumen yang dibuat oleh NIST dan Popular Mechanics, termasuk dari Architects & Engineers for 9/11 Truth.

Para ahli teori konspirasi menolak satu atau kedua fakta berikut tentang serangan 9/11 :

*) Al-Qaeda bunuh diri dengan membajak dan menabrakkan United Airlines Penerbangan 175 dan American Airlines Penerbangan 11 ke Menara Kembar World Trade Center, serta American Airlines Penerbangan 77 ke Pentagon. Tabrakan dan kebakaran yang dihasilkan menyebabkan runtuhnya Menara Kembar dan menimbulkan penghancuran dan kerusakan bangunan lain yang berada di sekitar World Trade Center. Pentagon rusak berat akibat dampak pesawat dan hasil dari kebakaran yang ditimbulkan. Para pembajak juga menabrakkan pesawat keempat (Penerbangan 93) ke lapangan dekat Shanksville, Pennsylvania setelah penumpang dan awak pesawat berusaha untuk mendapatkan kembali kendali atas pesawat.

*) Peringatan sebelum-penyerangan mengenai berbagai detail dari serangan yang direncanakan terhadap Amerika Serikat oleh Al-Qaeda diabaikan karena kurangnya komunikasi antara berbagai penegak hukum dan personel intelijen.

Pandangan konsensus ini didukung oleh berbagai sumber, termasuk :

*) Laporan dari penyelidikan pemerintah - 9/11 Commission Report (yang memasukan informasi intelijen dari penyelidikan FBI sebelumnya (PENTTBOM) dan Joint Inquiry 2002), dan studi tentang kinerja bangunan yang dilakukan oleh Federal Emergency Management Agency (FEMA) dan National Institute of Standards and Technology (NIST).

*) Investigasi oleh organisasi non-pemerintah yang mendukung laporan atau penjelasan yang diterima secara umum - seperti oleh para ilmuwan Purdue University.

*) Artikel yang mendukung fakta dan teori ini muncul di majalah seperti Popular Mechanics, Scientific American, dan Time.

*) Artikel serupa di media berita di seluruh dunia, termasuk The Times of India, Canadian Broadcasting Corporation (CBC), BBC, Le Monde, Deutsche Welle, Australian Broadcasting Corporation (ABC), The Chosun Ilbo dari Korea Selatan.

Sejak peristiwa penyerangan, berbagai teori konspirasi telah dikemukakan di situs web, buku, serta dalam film.

Banyak kelompok dan individu yang mendukung teori konspirasi ini mengidentifikasikan diri sebagai bagian dari 9/11 Truth movement (Gerakan Kebenaran 9/11).

Menurut analisis tahun 2011 dalam artikel Skeptical Inquirer, orang-orang yang terlibat dalam gerakan ini tampaknya merupakan kelompok berbeda dengan latar belakang yang sangat beragam, yang diklasifikasikan menjadi tiga kelompok, yaitu :

*) Hard Core : Penyelenggara dan anggota aktif dari berbagai organisasi 9/11 Truth Movement. Mereka menghasilkan informasi, melihat anomali dan ketidakkonsistenan teknis, memberikan dasar teknis dan membentuk teori.

*) Critically turned : Mereka adalah mahasiswa muda dan aktivis politik yang merupakan gabungan dengan 9/11 Truth Movement, sering berakar dari ketidakpuasan dan kemarahan mereka pada tatanan politik dan tatanan sosial.

*) Illiterati : Mereka adalah tulang punggung keanggotaan massa gerakan itu, sebuah kelompok besar yang tersebar, yang memberi gerakan itu membesar-besarkan klaim popularitas dan pengaruh. Partisipasi mereka sebagian besar melalui jejaring sosial 2.0 web dan Youtube. Komentar mereka sering bersifat emosional dan tidak berpura-pura akurat, seimbang, atau menunjukkan niat tulus untuk menemukan kebenaran.

Dalam enam jam setelah serangan, sebuah saran atau petunjuk muncul di ruang obrolan internet yang mengusulkan bahwa runtuhnya menara tampak seperti tindakan dari penghancuran terkontrol (controlled demolition).



"Jika, dalam beberapa hari, tidak ada departemen pemerintah yang menyebutkan bagian tentang penghancuran terkontrol, Saya pikir kami memiliki masalah yang SANGAT serius."



Teori-teori pertama yang muncul berfokus pada berbagai anomali yang dirasakan dalam bukti yang tersedia, dan para pendukung teori kemudian mengembangkan teori yang lebih spesifik tentang dugaan perencanaan serangan yang dilakukan secara diam-diam.

Salah satu tuduhan yang beredar luas melalui e-mail dan di situs web adalah bahwa tidak ada seorang Yahudi pun yang tewas dalam serangan itu, dan bahwa serangan itu pasti merupakan pekerjaan Mossad, bukan teroris islam.

Teori-teori rumit pertama muncul di Eropa. Satu minggu setelah serangan, teori "inside job" adalah subjek tesis oleh peneliti dari French National Centre for Scientific Research yang diterbitkan di Le Monde. Teori-teori lainnya muncul dari berbagai penjuru dunia dalam beberapa minggu.

Sementara teori-teori ini populer di Eropa, media Amerika Serikat memperlakukannya dengan kebingungan atau hiburan, dan teori-teori ini ditolak oleh pemerintah Amerika Serikat sebagai produk anti-Amerikanisme.

Pada tahun 2004, teori konspirasi tentang serangan 11 September mulai mendapat dukungan di Amerika Serikat.

Knight Ridder news berteori bahwa penyataan bahwa senjata pemusnah massal tidak ada di Irak, perlilisan terlambat dari President's Daily Brief of August 6, 2001, dan laporan bahwa NORAD telah berbohong kepada komisi 9/11, mungkin telah memicu teori konspirasi.

Antara tahun 2004 dan 2006, cakupan utama dari teori konspirasi telah meningkat. Pemerintah Amerika Serikat mengeluarkan analisis formal oleh National Institute of Standards and Technology (NIST) tentang runtuhnya World Trade Center.

Sebuah makalah strategi keamanan nasional tahun 2006 menyatakan bahwa terorisme muncul dari "subkultur konspirasi dan keterangan yang salah" dan bahwa "teroris merekrut secara efektif dari populasi yang informasinya tentang dunia terkontaminasi oleh kebohongan dan dirusak oleh teori konspirasi."

Matthias Bröckers, seorang pendukung awal teori-teori semacam itu, menolak laporan yang diterima secara umum tentang serangan 11 September sebagai sebuah teori konspirasi yang mencari "untuk mengurangi kerumitan, menguraikan apa yang membingungkan," dan "menjelaskan yang tak dapat dijelaskan."

Tepat sebelum ulang tahun kelima serangan itu, saluran berita utama merilis sebuah artikel pada pertumbuhan teori konspirasi 9/11, dengan sebuah artikel di Time yang menyatakan bahwa "Itu bukan fenomena ekstrem. Ini adalah realitas politik mainstream."

Beberapa survei telah memasukkan pertanyaan tentang keyakinan terkait serangan 11 September. Pada tahun 2008, teori konspirasi ini menduduki puncak daftar "teori konspirasi terbesar" yang disusun oleh The Daily Telegraph.

Pada tahun 2010, "International Center for 9/11 Studies" berhasil menuntut untuk merilis video yang dikumpulkan oleh NIST mengenai serangan dan setelahnya. Menurut harian Jerman Frankfurter Allgemeine Zeitung, video yang dirilis sesaat sebelum peringatan kesembilan serangan itu memberikan "makanan baru bagi para ahli teori konspirasi."

Steven E. Jones dan Mike Berger, tokoh kebenaran 9/11, menambahkan lebih lanjut bahwa kematian Osama Bin Laden tidak mengubah pertanyaan mereka tentang serangan itu, atau menyediakan sesuatu untuk menghentikan perdebatan.

Menurut penulis Jeremy Stahl, sejak Bush meninggalkan kantor, jumlah keseluruhan pemercaya teori konspirasi 9/11 menurun, sementara jumlah orang yang percaya pada teori yang paling "radikal" cukup stabil.

Secara luas, teori konspirasi yang paling menonjol dibagi menjadi tiga bentuk utama :

*) LIHOP ("Let it happen on purpose") - menyarankan bahwa orang-orang kunci dalam pemerintahan setidaknya telah mengetahui tentang serangan tersebut dan sengaja mengabaikannya atau secara aktif memperlemah pertahanan Amerika Serikat untuk memastikan pesawat yang dibajak tidak dicegat atau dihadang. Tuduhan serupa dibuat tentang Pearl Harbor.

*) MIHOP ("Make/Made it happen on purpose") - bahwa orang-orang kunci dalam pemerintahan merencanakan serangan dan berkolaborasi dengan, atau menyusun, Al-Qaeda dalam melaksanakannya. Ada berbagai pendapat tentang bagaimana ini mungkin tercapai.

*) Lainnya - yang menolak laporan yang diterima secara umum mengenai serangan 11 September, tidak mengajukan teori spesifik, tetapi mencoba menunjukkan bahwa laporan pemerintah Amerika Serikat mengenai kejadian itu salah. Menurut mereka, ini akan mengarah pada panggilan umum untuk penyelidikan resmi baru dalam peristiwa 11 September 2001. Menurut Jonathan Kay, (managing editor untuk komentar di koran Kanada National Post) dan penulis Among the Truthers: A Journey Through America's Growing Conspiracist Underground, "Mereka merasa pekerjaan mereka adalah untuk menunjukkan kepada semua orang bahwa teori resmi 9/11 adalah salah. Dan kemudian, ketika semua orang yakin, maka populasi akan bangkit dan menuntut investigasi baru dengan sumber daya pemerintah, dan penyelidikan itu akan memberi tahu kita apa yang sebenarnya terjadi."

Para ahli teori konspirasi mengklaim bahwa tindakan atau bukan tindakan oleh departemen pemerintah Amerika Serikat dengan kesadaran serangan itu akan terjadi, dimaksudkan untuk memastikan bahwa serangan itu berhasil dilakukan.

Michael Meacher (mantan menteri lingkungan hidup Inggris) dan Tony Blair (anggota Kabinet) mengatakan bahwa Amerika Serikat secara sadar gagal mencegah serangan tersebut.

Beberapa ahli teori konspirasi berpendapat bahwa sesaat sebelum 9/11, jumlah put option atau opsi jual yang "luar biasa" ditempatkan pada saham United Airlines dan American Airlines dan berspekulasi bahwa orang dalam mungkin telah mengetahui peristiwa 9/11 yang akan terjadi dan menempatkan taruhan mereka sesuai dengan hal itu.

Pada hari-hari menjelang 9/11, analisis menunjukkan peningkatan rasio put call untuk United Airlines dan American Airlines, dua maskapai penerbangan di mana pesawat mereka dibajak pada 9/11. Komisi 9/11 menyimpulkan bahwa semua pola abnormal dalam perdagangan ini adalah sebuah kebetulan.

  • Teori stand down Pertahanan Udara

  • Klaim umum di antara para ahli teori konspirasi adalah bahwa North American Aerospace Defense Command (NORAD) mengeluarkan perintah stand down yang dipaksakan atau dengan sengaja membuat pesawat tempur terlambat sehingga memungkinkan pesawat yang dibajak mencapai target mereka tanpa gangguan.

    Menurut teori ini, NORAD memiliki kemampuan untuk menemukan dan mencegah pesawat pada 9/11, dan kegagalannya melakukan pencegahan itu menunjukkan konspirasi pemerintah untuk memungkinkan terjadinya serangan 9/11.

    Ahli teori konspirasi, Mark R. Elsis mengatakan : "Hanya ada satu penjelasan untuk ini ... Angkatan Udara Kami diperintahkan untuk stand down pada 9/11."

    Salah satu tindakan pertama yang diambil oleh para pembajak 9/11 adalah untuk mematikan atau menonaktifkan masing-masing dari empat transponder pesawat.

    Tanpa sinyal transponder ini, untuk mengidentifikasi nomor ekor pesawat terbang, ketinggian, dan kecepatan, pesawat yang dibajak menjadi sangat sulit dilacak.

    Pada saat 9/11, hanya 14 jet tempur yang bersiaga di 48 negara bagian yang berdekatan. Tidak ada metode otomatis bagi pengendali lalu lintas udara sipil untuk memperingatkan NORAD. Sebuah maskapai penerbangan berpenumpang belum pernah dibajak di Amerika Serikat sejak tahun 1979.

    Petugas urusan publik untuk NORAD, Mayor Douglas Martin mengatakan "Mereka harus mengangkat telepon dan benar-benar menghubungi kami."

    Hanya satu pesawat sipil (chartered Learjet 35 ) dengan pemain gold, Payne Stewart dan lima orang lainnya di pesawat yang dicegat oleh NORAD di Amerika Utara, dalam waktu satu dekade sebelum 9/11, yang memakan waktu satu jam sembilan belas menit.

    Peringatan terpanjang yang diterima NORAD dari pembajakan adalah sekitar 8 menit untuk American Airlines Penerbangan 11 (penerbangan pertama yang dibajak).

    FAA memperingatkan NORAD untuk Penerbangan 175 yang dibajak pada saat yang hampir bersamaan dengan menabrak Menara Selatan World Trade Center.

    FAA memberi tahu NORAD tentang hilangnya, (tidak dibajak), dari Penerbangan 77, tiga menit sebelum pesawat itu menabrak Pentagon.

    NORAD tidak menerima peringatan pembajakan United Penerbangan 93 hingga tiga menit setelah pesawat itu mengalami kecelakaan di Pennsylvaia.

  • Agen Israel

  • Telah diklaim bahwa agen-agen Israel Mossad mungkin sebelumnya telah mengetahui serangan tersebut.

    Empat jam sebelum serangan, FBI menangkap lima orang Israel yang merekam skyline dari atap sebuah van putih di tempat parkir sebuah gedung apartemen, karena "perilaku yang membingungkan".

    Orang-orang Israel merekam video peristiwa itu dan seorang pengamat mengatakan mereka bertindak dengan cara mencurigakan : "Mereka seperti bahagia, anda tahu ... Mereka tidak terlihat kaget bagi saya. Saya pikir itu sangat aneh."

    Sementara The Forward (majalah berita Yahudi di New York) melaporkan bahwa FBI menyimpulkan bahwa dua orang itu adalah operasi Intelijen Israel, seorang juru bicara Kedutaan Besar Israel di Amerika Serikat mengatakan bahwa mereka tidak terlibat dalam operasi intelijen di Amerika Serikat.

    FBI akhirnya menyimpulkan bahwa kelima orang Israel itu tidak mengetahui tentang serangan tersebut.

    ** ( Perbesar gambar dan animasi Gif untuk melihat lebih jelas ) **

  • Kronologi serangan:

  • Pagi hari pada 11 September 2001, 19 pembajak mengambil alih empat pesawat komersial yang sedang terbang menuju San Francisco dan Los Angeles setelah lepas landas dari Boston, Newark, dan Washington, D.C.

    Pesawat dengan penerbangan jarak jauh sengaja dipilih untuk dibajak karena mengangkut bahan bakar dalam jumlah yang banyak.

    Pukul 8.46 pagi, lima pembajak menabrakkan American Airlines Penerbangan 11 ke Menara Utara World Trade Center (WTC 1).


    Lalu pada pukul 9.03 pagi, lima pembajak lainnya menabrakkan United Airlines Penerbangan 175 ke Menara Selatan World Trade Center (WTC 2).


    Beberapa sudut pandang lain yang memperlihatkan pesawat Penerbangan 175 menabrak Menara Selatan World Trade Center :











    Lima pembajak menabrakkan American Airlines Penerbangan 77 ke Pentagon pada pukul 9.37 pagi.


    Pesawat keempat, di bawah kendali pembajak, menjatuhkan United Airlines Penerbangan 93 dekat Shanksville, Pennsylvania pada pukul 10.03 pagi setelah penumpangnya melawan para pembajak.


    Dalam wawancara bulan September 2002, Khalid Sheikh Mohammed dan Ramzi bin al-Shibh, yang diduga telah mengatur serangan tersebut, mengatakan bahwa target utama Penerbangan 93 adalah United States Capitol, bukan Gedung Putih (White House).

    Rekaman suara kokpit Penerbangan 93 menemukan bahwa awak pesawat dan penumpang berusaha mengambil alih pesawat dari pembajak setelah mempelajari dan mengetahui lewat telepon tentang pesawat-pesawat lain yang dibajak telah ditabrakkan ke beberapa bangunan pada pagi itu.

    Setelah muncul bukti kuat bagi pembajak bahwa penumpang akan mengambil alih pesawat, seorang pembajak memerintahkan temannya untuk memutar pesawat dan sengaja menjatuhkannya. Akhirnya, Penerbangan 93 jatuh di sebuah lapangan dekat Shanksville.

    Beberapa penumpang mampu melakukan panggilan telepon menggunakan layanan pesawat telepon dan telepon genggam dan memberikan rincian bahwa ada beberapa pembajak di masing-masing pesawat; bahwa semprotan merica atau gas air mata digunakan, dan beberapa orang di pesawat telah ditusuk.

    Laporan menemukan bahwa para pembajak menusuk dan membunuh pilot, pramugari, dan satu atau beberapa penumpang. Dalam laporan akhirnya, komisi 9/11 menemukan bahwa para pembajak belakangan ini membeli peralatan tangan multifungsi dan berbagai jenis pisau dan belati.

    Seorang pramugari Penerbangan 11, seorang penumpang Penerbangan 175, dan beberapa penumpang Penerbangan 93 mengatakan bahwa para pembajak memiliki bom, tetapi salah satu penumpang juga mengatakan serta menduga bom itu palsu.

    FBI tidak menemukan jejak-jejak peledak di tempat kejadian, dan komisi 9/11 menyimpulkan bom tersebut palsu.

    Setelah dibenarkan bahwa Penerbangan 11 dibajak, dua F-15 diberangkatkan dari Otis Air National Guard Base di Massachusetts dan mengudara pada pukul 8.53 pagi.

    North American Aerospace Defense Command (NORAD) memiliki pemberitahuan 9 menit bahwa Penerbangan 11 telah dibajak. Karena komunikasi buruk dengan Federal Aviation Administration (FAA), mereka tidak mendapat pemberitahuan mengenai pesawat-pesawat lain yang akhirnya mencapai dan menabrak target mereka.

    Setelah kedua Menara Kembar ditabrak, beberapa pesawat tempur diterbangkan dari Langley Air Force Base di Virginia pukul 9.30 pagi.

    Pada pukul 10.20 pagi, beberapa perintah dikeluarkan untuk menembak jatuh setiap pesawat komersial yang berpotensi dibajak. Perintah ini tidak tersampaikan tepat waktu bagi pesawat tempur untuk mengambil tindakan.

    Setelah serangan terjadi, Presiden Bush menyatakan "Perang melawan Teror", menargetkan para teroris Al Qaeda yang bertanggung jawab atas serangan 9/11.

    Beberapa pesawat tempur terbang tanpa membawa amunisi hidup, mengetahui bahwa untuk mencegah para pembajak mencapai targetnya, para pilot pesawat tempur harus menabrakkan pesawat mereka ke pesawat yang dibajak, mungkin dengan meluncur keluar dari pesawat tempur (menggunakan kursi lontar) pada saat-saat terakhir sebelum terjadi tabrakan.

    Dalam wawancara tahun 2005 bersama pilot pesawat tempur yang berangkat dari Otis Air National Guard Base, seorang pilot mengatakan, "Tidak ada yang akan menyebut kami pahlawan jika kami menembak jatuh empat pesawat pada tanggal 11 September."

    Semua pesawat di Amerika Serikat dipaksa mendarat, dan pesawat yang sudah terbang diminta untuk mendarat sesegera mungkin.

    Semua pesawat sipil internasional diterbangkan pulang atau dialihkan ke bandara-bandara di Kanada atau Meksiko, dan semua penerbangan internasional dilarang mendarat di tanah Amerika Serikat selama tiga hari.

  • Pembajak

  • Berjam-jam setelah serangan, FBI mengeluarkan nama-nama pembajak dan pilot yang dicurigai kepada publik bersama informasi pribadi mereka.

    Mohamed Atta dari Mesir merupakan ketua 19 pembajak dan salah seorang pilot. Atta tewas dalam serangan bersama semua pembajak yang lain, tetapi bagasinya (yang tidak terhubung dengan penerbangannya dari Portland ke Penerbangan 11) mengandung kertas-kertas yang mengungkapkan identitas semua pembajak dan petunjuk-petunjuk penting lain seperti rencana, motif dan latar belakang mereka.

    Selama kebingungan awal setelah serangan 9/11, BBC menerbitkan nama dan identitas dari apa yang mereka yakini sebagai beberapa pembajak dalam serangan 9/11.

    Beberapa orang yang bernama itu kemudian ditemukan hidup, fakta yang ditangkap oleh ahli teori konspirasi sebagai bukti bahwa pembajakan pesawat itu dipalsukan.

    BBC menjelaskan bahwa kebingunan awal muncul karena nama-nama yang mereka laporkan pada tahun 2001 adalah nama Arab dan nama Islam yang umum.

    Dalam menanggapi BBC, FBI mengatakan bahwa mereka yakin telah mengidentifikasi semua (sembilan belas pembajak), dan bahwa tidak ada satu pun pertanyaan lain yang telah menimbulkan keraguan tentang identitas mereka.

    The New York Times juga mengakui ini sebagai kasus kesalahan identitas.

    Menurut John Bradley, mantan direktur pelaksana Arab News di Jeddah (Arab Saudi), satu-satunya informasi publik tentang para pembajak adalah daftar nama yang dikeluarkan oleh FBI pada 14 September 2001.

    Bradley mengatakan :

    "Semua ini disebabkan oleh kekacauan yang terjadi selama beberapa hari pertama setelah serangan. Apa yang kami hadapi adalah nama-nama yang secara kebetulan identik. Di Arab Saudi, nama-nama yang diduga pembajak diduga bertahan hidup, sama umumnya dengan John Smith di Amerika Serikat atau (John Smith) di Inggris Raya."

    Menurut Thomas Kean, ketua komisi 9/11 (9/11 Commission) :

    "Enam belas dari sembilan belas (orang) seharusnya tidak masuk ke Amerika Serikat dengan cara apa pun karena ada yang salah dengan visa mereka, ada yang salah dengan paspor mereka. Mereka seharusnya telah dihentikan di perbatasan. Itu adalah enam belas dari sembilan belas. Jelas, jika bahkan setengah dari orang-orang itu telah dihentikan, tidak akan pernah ada rencana secara diam-diam."

    Khalid al Mihdhar dan Nawaf al Hazmi telah diidentifikasi sebagai agen Al-Qaeda oleh CIA, tetapi informasi itu tidak dibagikan dengan FBI atau Imigrasi Amerika Serikat, sehingga keduanya dapat masuk Amerika Serikat secara hukum untuk mempersiapkan serangan 9/11.

    Selama tahap perencanaan serangan, Mohamed Atta, pembajak yang akan menjadi pilot Penerbangan 11, menduga Gedung Putih sulit dijadikan target dan meminta penilaian dari Hani Hanjour, yang kemudian membajak dan menjadi pilot Penerbangan 77.

    Mohamed juga mengatakan, Al-Qaeda awalnya berencana menargetkan instalasi nuklir, bukannya World Trade Center dan Pentagon, namun mereka memutuskan tidak jadi melakukannya, khawatir semuanya menjadi "tidak terkendali". Keputusan terakhir dalam menentukan target, menurut Mohamed, ada di tangan para pilot.

    Pada 27 September 2001, FBI mengeluarkan 19 gambar pembajak beserta informasi kewarganegaraan dan nama-nama lain yang mungkin digunakan oleh mereka. 15 dari mereka berasal dari Arab Saudi, dua dari Uni Emirat Arab, seorang dari Mesir (Atta), dan seorang dari Libanon


    Ketika FBI merilis foto empat hari setelah mengutip laporan pada 27 September, kesalahan identitas dengan cepat diselesaikan.

  • Pemerintah Asing

  • Ada juga dugaan bahwa orang-orang dalam Inter-Services Intelligence (ISI) Pakistan mungkin memainkan peran penting dalam membiayai serangan, Mossad Israel telah mengetahui tentang serangan itu, dan bahwa Arab Saudi mungkin memainkan peran dalam membiayai serangan 9/11.

    Jenderal Hamid Gul (mantan kepala ISI), percaya bahwa serangan itu adalah "inside job" (pekerjaan dalam) yang berasal dari Amerika Serikat, yang dilakukan oleh Israel atau neo-conservatives.

    Francesco Cossiga (mantan Presiden Itali dari tahun 1985 hingga pengunduran dirinya pada tahun 1992 atas Operasi Gladio), mengatakan bahwa itu adalah pengetahuan umum di antara kalangan politik kiri-tengah Itali bahwa serangan 9/11 adalah operasi gabungan dari CIA dan Mossad.

    Laporan selanjutnya menunjukkan bahwa dia tidak benar-benar percaya akan hal ini.

    Sebuah dokumen teori konspirasi oleh Anti-Defamation League, Thom Burnett dan yang lainnya mengatakan bahwa Israel terlibat dalam serangan 9/11 dan mungkin telah merencanakannya.

    Berbagai motif telah disarankan, termasuk : sebagai alasan Amerika Serikat untuk menyerang musuh-musuh Israel, untuk mengalihkan perhatian publik dari perlakuan Israel terhadap orang-orang Palestina, untuk membantu Zionis mengendalikan urusan dunia, dan untuk membujuk orang Amerika untuk mendukung Israel.

    Variasi berbagai teori berpendapat bahwa serangan itu diorganisir oleh Ariel Sharon, Mossad atau pemerintah Israel. Kevin Barrett (mantan dosen University of Wisconsin) adalah pendukung utama yang berteori bahwa Mossad yang mengatur serangan 9/11.

    Beberapa pendukung teori ini percaya bahwa pekerja Yahudi diperingatkan oleh intelijen Israel untuk bolos dari pekerjaan mereka pada 11 September, sehingga tidak ada orang Yahudi yang mati pada hari itu.

    Menurut Cinnamon Stillwell, beberapa ahli teori konspirasi 9/11 menempatkan angka setinggi 4.000 orang Yahudi yang bolos kerja.

    Ini pertama kali dilaporkan pada 17 September oleh Al-Manar (saluran televisi milik Hizbullah Lebanon) dan diyakini berdasarkan pada edisi 12 September dari The Jerusalem Post bahwa "Kementerian Luar Negeri di Yerusalem sejauh ini telah menerima nama-nama 4.000 orang Israel yang dipercaya berada di wilayah World Trade Center dan Pentagon pada saat serangan terjadi."

    Pada tahun 2003, Anti-Defamation League (ADL) menerbitkan sebuah laporan yang menyerang "teori konspirasi yang penuh kebencian" bahwa serangan 9/11 dilakukan oleh Israel dan Yahudi, bahwa keduanya memiliki potensi untuk "merasionalisasikan dan mendorong anti-Semitisme global."

    Teori-teori seperti itu diterima secara luas di Arab dan dunia Muslim, serta Eropa dan Amerika Serikat.

    Ini menegaskan bahwa banyak dari teori adalah manifesta modern dari Protocols of the Elders of Zio abad ke-19, yang dimaksudkan untuk memetakan konspirasi Yahudi untuk menguasai dunia.

    "Yahudi Amerika melancarkan serangan teroris 9/11 untuk keuntungan finansial mereka sendiri dan untuk mendorong orang-orang Amerika untuk mendukung perang agresi dan genosida pada bangsa-bangsa di Timur Tengah dan pencurian sumber daya mereka untuk kepentingan Israel."

    Pedro A. Sanjuan (mantan diplomat PBB) menduga bahwa antisemitisme teori konspirasi 9/11 cukup umum di organisasi tingkat tinggi setelah terjadi serangan.

    Jurnalis investigasi Inggris Anthony Summers dan Robbyn Swan mengklaim dalam buku mereka The Eleventh Hour bahwa Saudi Royal Family (Keluarga Kerajaan Saudi) memberikan dukungan materiil dan finansial kepada para pembajak dan bahwa pemerintah Bush menutupinya.

    Investigasi FBI terhadap kejadian yang bernama kode Operasi PENTTBOM, merupakan upaya investigasi terbesar dan paling rumit dalam sejarah FBI, melibatkan lebih 7.000 agen khusus.

    Amerika Serikat menemukan bahwa Al-Qaeda pimpinan Osama bin Laden bertanggung jawab atas serangan ini, sementara FBI mengatakan bahwa "bukti yang mengaitkan Al-Qaeda dan bin Laden dengan serangan 11 September adalah jelas dan tidak dapat disangkal".

    Kerajaan Britania Raya memiliki kesimpulan yang sama bahwa Al-Qaeda dan Osama bin Laden bersalah atas serangan 11 September.

    Persis sebelum pemilihan presiden Amerika Serikat pada tahun 2004, di dalam sebuah pernyataan video, Osama bin Laden mengakui keterlibatan Al-Qaeda terhadap penyerangan Amerika Serikat dan mengakui hubungannya secara langsung dengan serangan tersebut.

    Dia berkata bahwa serangan tersebut dilakukan karena "Kami bebas, dan untuk mendapatkan kebebasan bagi negara kami. Seperti kalian meremehkan keamanan kita, kita meremehkan keamanan kalian." Osama bin Laden berkata bahwa dia sendiri telah memimpin ke-19 pembajak pesawat tersebut.

    Di dalam video dia berkata, "Kami telah sepakat dengan Komandan Jendral Muhammad Atta, bahwa semua operasi akan dilaksanakan dalam 20 menit sebelum Bush dan pemerintahannya menyadarinya."

    Video lain yang didapatkan oleh Al Jazeera pada September 2006 menunjukkan Osama bin Laden bersama dengan Ramzi Binalshibh, dan 2 pembajak lain, Hamza al-Ghamdi and Wail al-Shehri, pada saat mereka bersiap-siap untuk melakukan penyerangan.

    Namun, 5 hari berselang, dalam sebuah pernyataan di stasiun televisi Al Jazeera, Osama menegaskan ia tidak terlibat dengan peristiwa 11 September dan menyatakan bahwa pemerintah Amerika telah berbohong dengan menjadikan dirinya kambing hitam untuk tujuan tertentu.

  • Kerusakan di World Trade Center dan Pentagon

  • Tiga bangunan di kompleks World Trade Center runtuh akibat kegagalan struktur.

    Menara Selatan runtuh pada pukul 9.59 pagi setelah terbakar selama 56 menit dalam kebakaran yang diakibatkan oleh tabrakan United Airlines Penerbangan 175.

    Menara Utara runtuh pada pukul 10.28 pagi setelah terbakar selama 102 menit, hanya membutuhkan waktu 12 detik untuk runtuh.

    Ketika Menara Utara runtuh, reruntuhannya jatuh ke gedung 7 World Trade Center (WTC 7) yang berada di dekatnya, sehingga menciptakan kebakaran.

    Kebakaran ini terjadi selama beberapa jam, merusak ketahanan struktur bangunan, dan WTC 7 runtuh pada pukul 5.21 sore.


    Beberapa bangunan lain di sekitar World Trade Center hancur atau rusak parah, termasuk gedung WTC 3 sampai 7 dan St. Nicholas Greek Orthodox Church.


    Menara Utara (WTC 1), Menara Selatan (WTC 2), Marriott Hotel (WTC 3) dan (WTC 7) hancur sepenuhnya.

    U.S. Customs House (WTC 6), WTC 4, WTC 5, dan dua jembatan pejalan kaki yang menghubungkan bangunan-bangunan tersebut rusak parah.

    Deutsche Bank Building di 130 Liberty Street yang rusak setengah akhirnya diruntuhkan. Dua gedung World Financial Center juga mengalami kerusakan.


    The Pentagon, di Arlington County, Virginia, rusak parah akibat tabrakan American Airlines Penerbangan 77 dan kebakaran yang terjadi setelahnya, mengakibatkan satu sisi bangunan runtuh.


    Ketika mengarah ke Pentagon, sayap pesawat menabrak beberapa tiang lampu dan mesin kanannya menabrak pembangkit listrik sebelum menabrak sisi barat Pentagon dan menewaskan ke-53 penumpang, 5 pembajak, beserta 6 awak pesawatnya.

    Pesawat ini menabrak Pentagon di lantai pertama dan bagian depan badannya patah ketika tabrakan, sementara bagian tengah dan ekornya terus menabrak selama kurang dari satu detik. Reruntuhan bagian ekor menembus jauh ke dalam bangunan, melewati tiga lingkaran luar gedung seluas 310 feet (94 m).


    Penerbangan 77 diduga telah menabrak 6 dinding beton sebelum menciptakan lubang melingkar berdiameter sembilan kaki yang hampir sempurna di dinding C-Ring yang dikenal sebagai "C-Ring exit hole". Jarak lubang itu sekitar 95 meter dari tabrarak di dinding luar (E-Ring) Pentagon.


    Penjelasan awal mengatakan bahwa kerucut hidung pesawat atau bagian dari badan pesawat terus melaju sepanjang jalur dari dinding E-ring ke dinding C-ring, sehingga menciptakan lubang keluar berbentuk lingkaran.

    (Pentagon) exit hole C-ring yang disebabkan oleh Penerbangan 77

  • Proses evakuasi

  • Saat 9/11 terjadi, New York City Fire Department langsung memberangkatkan 200 unit (setengah departemen) ke lokasi kejadian. Upaya mereka dibantu oleh berbagai pemadam kebakaran dan teknisi medis darurat yang tidak bertugas pada hari itu.

    New York City Police Department mengirimkan Emergency Service Units dan personel polisi lainnya, serta memberangkatkan satuan helikopternya. Setelah tiba di tempat kejadian, FNY, NYPD, dan Port Authority tidak mengkoordinasi upaya penyelamatan dan akhirnya mengalami kesulitan dalam mencari warga sipil.

    Gerard A. Barbara melihat kebakaran di World
    Trade Center Pada 11 September 2001

    Ketika situasi semakin memburuk, satuan penerbangan NYPD menyampaikan informasi kepada komandan polisi, yang mengeluarkan perintah kepada personelnya untuk mengungsikan diri dari kedua menara; sebagian besar petugas NYPD berhasil keluar dengan aman sebelum kedua bangunan runtuh.

    Asap yang keluar dari lantai atas dan lubang menganga yang dihasilkan
    oleh tabrakan pesawat ke World Trade Center

    Karena pos komando didirikan terpisah dan komunikasi radio antar lembaga tidak mampu dilakukan, perintah tersebut tidak sampai kepada para komandan FDNY.

    Foto Lubang menganga di Menara Selatan di mana seorang wanita
    (Edna Clinton) dapat terlihat berdiri di tepi bangunan. Banyak orang yang
    bertanya-tanya bagaimana dia bisa selamat setelah pesawat menabrak Menara

    Setelah menara pertama runtuh, komandan FDNY mengeluarkan perintah evakuasi, tetapi karena kesulitan teknis dengan sistem pengulang radio yang gagal berfungsi, banyak pemadam tidak mendengarkan perintah evakuasi yang telah diperintahkan.

    Petugas 9-1-1 juga menerima informasi dari penelepon yang tidak diteruskan kepada para komandan di tempat kejadian.

    Ketika semua transportasi diberhentikan, ratusan kapal feri, kapal penarik, kapal pesta, kapal pesiar, kapal swasta, dan kapal tur dengan cepat membantu kerumunan orang yang terdampar dan berhasil mengangkut lebih dari 500 orang dari Pulau manhattan dengan tindakan luar biasa yang dikenal sebagai "9/11 Boatlift", menjadikannya sebagai evakuasi laut terbesar dalam sejarah, bahkan lebih besar dari evakuasi Dunkirk pada Perang Dunia Kedua.

    9/11 Boatlift

    Dalam beberapa jam setelah serangan, operasi pencarian dan penyelamatan besar-besaran diluncurkan. Setelah beberapa bulan operasi 24 jam dilakukan, lahan World Trade Center akhirnya dibersihkan pada akhir Mei 2002, sementara Pentagon diperbaiki dalam kurun satu tahun.

  • Teori yang bertentangan

  • * Arsitek dan Teknisi

    Richard Gage, seorang arsitek yang telah berpengalaman selama 20 tahun dalam bidang konstruksi serta telah berkecimpung dalam banyak proyek perancangan bangunan anti-api dan anggota dari Institusi Arsitek Amerika, mendirikan organisasi Architect and Engineer For 911 Truth (Arsitek dan Teknisi Untuk Kebenaran 911) yang berisikan ratusan artsitek dan teknisi berpengalaman di bidangnya.

    Mereka mengeluarkan pernyataan yang menyangkal pernyataan Komisi 9/11 yang menyatakan bahwa gedung WTC 1, 2, 3, 4, 5, 6, dan 7 hancur akibat ledakan yang disebabkan oleh tabrakan dan penyebaran bahan bakar dari penerbangan 11 dan 175.

    Para arsitek yang tergabung dalam organisasi tersebut menyatakan bahwa mereka mencurigai adanya penghancuran terkontrol dengan bahan peledak yang menjadi penyebab runtuhnya menara 1 dan 2, dan terutama runtuhnya menara 7 setelah berbagai penyelidikan terhadap rekaman video dan analisis lapangan yang menurut mereka sangat tidak wajar dan tak dapat diterima secara ilmu pengetahuan karena menara 7 yang terletak jauh dari Menara Utara dan Menara Selatan menjadi runtuh dan rata dengan tanah.

    * Pilot

    Russ Wittenberg (Capt.)(Ret.), seorang pilot senior, mantan pilot USAF dengan 30.000+ jam terbang, yang juga pernah menerbangkan pesawat penerbangan 175 dan penerbangan 93, menyatakan ketidakpercayaannya terhadap hasil investigasi resmi pemerintah.

    Wittenberg mempertanyakan beberapa fakta janggal seperti mengapa rekaman pengatur penerbangan saat kejadian 9/11 dirusak oleh komisioner FAA, mengapa kotak hitam tidak ditemukan dari satu pesawat, dan juga mempertanyakan tingkat kemahiran pembajak yang menurutnya untuk sekelas pilot berlisensi pesawat perintis, sangat mencurigakan. Pembajak dapat mengendalikan pesawat sekelas 747 dengan kecepatan tinggi dan menabrakkannya dalam posisi target yang tidak lebar.

    Dia tergabung dengan organisasi Pilot for 911 truth yang didalamnya berisikan ratusan pilot dan profesional dalam bidang penerbangan dari berbagai belahan dunia yang juga menyangkal laporan resmi dari Komisi 9/11.

  • Controlled demolition (Penghancuran terkontrol)

  • Teori konspirasi penghancuran terkontrol mengatakan runtuhnya Menara Utara, Menara Selatan, dan World Trade Center 7 disebabkan oleh bahan peledak yang sebelumnya dipasang terlebih dahulu di gedung-gedung tersebut.


    Para pendukung teori ini seperti fisikawan Brigham Young University, Steven E. Jones, arsitek Richard Gage, perancang perangkat lunak Jim Hoffman, and teolog David Ray Griffin, berpendapat bahwa tabrakan pesawat terbang dan kebakaran yang dihasilkannya tidak cukup untuk melemahkan bangunan yang nantinya memulai bencana keruntuhan, dan bahwa bangunan-bangunan tidak akan sepenuhnya runtuh (pada kecepatan yang terjadi), tanpa faktor tambahan yang melemahkan struktur bangunan.


    Dalam artikel "Active Thermotic Material Discovered in Dust from the 9/11 World Trade Center Catastrophe" yang muncul di Open Chemical Physics Journal, penulis Niels Harrit dari University of Copenhagen's Department of Chemistry, Jeffrey Farrer dari Brigham Young University's Department of Physics and Astronomy, Steven E. Jones, dan yang lainnya menyatakan bahwa komposit thermit dan nano-thermit dalam debu dan puing-puing ditemukan setelah runtuhnya ketiga bangunan, yang mereka simpulkan sebagai bukti bahwa bahan peledak telah meruntuhkan bangunan.

    Bagaimana api dapat melelahkan baja sangat akurat seperti ini ?

    Sebagai perbandingan, pada 12 Februari 2005, sekitar tengah malam, Windsor Tower di Madrid, mengalami kebarakan dan api dengan cepat menyebar ke seluruh bangunan.


    Bangunan ini terbakar pada suhu 800 °C selama lebih dari 20 jam, tetapi inti bangunan tidak mengalami kegagalan, dan bangunan tidak runtuh.


    Faktanya, tidak ada gedung pencakar langit yang pernah runtuh akibat kebakaran, sebelum atau sesudah 9/11.

    Saat 9/11 terjadi, tiga bangunan runtuh. Menara Selatan ambruk hanya 56 menit setelah diserang dan mengalami kebarakan, sedangkan Menara Utara hanya dalam waktu 1,4 jam setelah serangan akibat kegagalan inti, dan WTC 7 yang tidak terkena pesawat sama sekali, runtuh karena "kegagalan struktural akibat dari kebakaran".

    Jones belum menjelaskan bagaimana dan berapa jumlah bahan peledak yang diperlukan untuk melakukan hal ini, yang bisa diposisikan di dua bangunan tanpa menarik perhatian.

    Peneliti federal di National Institute of Standards and Technology (NIST) menyatakan bahwa sejumlah besar termit harus diterapkan ke struktur bangunan untuk merusaknya, tetapi Jones membantah ini, dengan mengatakan bahwa dia dan yang lain sedang menyelidiki "superthermite".


    Jones juga mengatakan bahwa baja cair yang ditemukan di antara puing-puing adalah bukti dari bahan peledak, karena kebakaran pesawat biasa tidak akan menghasilkan panas yang cukup untuk menghasilkan hal tersebut (menunjuk foto-foto dari puing-puing merah yang diangkat oleh peralatan konstruksi).


    Tetapi, Blanchard mengatakan bahwa jika ada baja cair di antara puing-puing, setiap peralatan penggalian yang menemukannya akan segera rusak.



    Pengambilan contoh dari debu yang dihaluskan oleh United States Geological Survey dan RJ Lee tidak melaporkan bukti adanya thermit atau bahan peledak. Telah diteorikan bahwa "bahan thermit" yang ditemukan adalah cat primer.

    Beberapa gambar yang diduga memperlihatkan ledakan dari bahan peledak sebelum runtuhnya World Trade Center :










    National Institute of Standards and Technology (NIST) menyimpulkan bahwa versi yang diterima secara umum lebih dari cukup untuk menjelaskan runtuhnya bangunan.

    NIST dan banyak ilmuwan menolak untuk berdebat dengan ahli teori konspirasi karena mereka merasa itu akan memberikan teori-teori kredibilitas yang tidak beralasan.

    Segera setelah hari serangan 9/11, sumber media utama menerbitkan bahwa menara telah runtuh karena panas yang melelehkan baja.

    NIST tidak mengklaim bahwa baja telah meleleh, tetapi lebih ke baja yang dilemahkan, bersama dengan kerusakan yang disebabkan oleh tabrakan pesawat, sehingga menyebabkan terjadinya keruntuhan.

  • World Trade Center 7

  • Banyak video yang menampilkan World Trade Center 7 (gedung pencakar langit di sekitar menara WTC) yang juga runtuh pada 11 September 2001.


    Beberapa pengambilan gambar lain yang memperlihatkan runtuhnya WTC 7 :





    Para saksi mata telah berulang kali melaporkan sebuah ledakan yang terjadi sebelum runtuhya kedua menara (termasuk WTC 7), sementara para ahli menganggap teori-teori ini tidak masuk akal.

    Ledakan sebelum runtuhnya WTC 7 :


    Penghancuran terkontrol sebuah gedung :


  • Pentagon

  • Aktivis politik, Thierry Meyssan dan filmmaker Dylan Avery mengklaim bahwa American Airlines Penerbangan 77 tidak menabrak Pentagon.


    Sebaliknya, mereka berpendapat bahwa Pentagon ditabrak oleh rudal yang diluncurkan oleh elemen dari dalam pemerintah Amerika Serikat.


    Beberapa mengklaim bahwa lubang-lubang di dinding Pentagon terlalu kecil untuk dibuat oleh Boeing 757 :

    "Bagaimana sebuah pesawat dengan lebar 125 kaki dan sepanjang 155 kaki sesuai sebuah lubang yang hanya selebar 60 kaki ?"

    Buku Meyssan L’Effroyable Imposture (diterbitkan dalam bahasa Inggris sebagai 9/11: The Big Lie) menjadi tersedia dalam lebih dari lusinan bahasa.


    Ketika dirilis, buku ini banyak dikritik oleh pers mainstream Prancis dan Amerika, dan kemudian, dari dalam 9/11 Truth movement.

    Surat kabar Prancis Liberation menyebut buku itu sebagai "tuduhan jaringan liar dan tidak bertanggung jawab, sepenuhnya tanpa dasar."

    RussWittenberg dengan yakin berpendapat bahwa tidak ada kemungkinan sama sekali bahwa Penerbangan 77 bisa "turun 7.000 kaki dalam waktu dua menit, sambil melakukan tikungan miring 280 derajat sebelum menabrak dinding lantai pertama Pentagon tanpa menyentuh halaman rumput".

    "Pesawat itu 300 kaki lebih tinggi dari yang seharusnya. (Pesawat) itu tidak mengenai Pentagon. Sesuatu yang lain menghantam Pentagon."

    "Tidak ada reruntuhan pesawat 757 di Pentagon. Kendaraan yang menabrak Pentagon bukan Penerbangan 77. Kami pikir, seperti yang sudah anda dengar sebelumnya, Itu adalah misil penjelajah."

    Menanggapi klaim rudal yang menabrak Pentagon, Mete Sozen (profesor teknik sipil di Purdue University) berpendapat bahwa :

    "Ketika Penerbangan 77 menabrak Pentagon, satu sayap menyentuh tanah dan yang lain terpotong oleh tiang beban bantalan pentagon."

    Menurut ArchitectureWeek, alasan Pentagon mengalami sedikit kerusakan dari tabrakan yang terjadi, karena Wedge One baru-baru ini telah direnovasi (ini adalah bagian dari program renovasi yang telah dimulai pada 1980an dan Wedge One adalah yang pertama dari lima yang akan direnovasi).

    Bukti yang bertentangan dengan klaim teori konspirasi rudal yang menabrak Pentagon telah dijelaskan oleh para peneliti dalam Gerakan Kebenaran 9/11 (9/11 Truth Movement), seperti Jim Hoffman dalam essainya "The Pentagon Attack: What the Physical Evidence Shows", dan oleh orang lain yang secara luas menyangkal peran konspirasi lain dalam serangan itu.

    Bukti yang menyangkal klaim rudal termasuk adanya black box Penerbangan 77, kerucut hidung, landing gear, ban pesawat dan kursi kokpit utuh yang diamati di lokasi kecelakaan.

    Puing-puing pesawat yang tersebar di Pentagon

    Sisa-sisa penumpang Penerbangan 77 ditemukan di lokasi kecelakaan Pentagon dan identitas mereka dikonfirmasi oleh analisis DNA.

    Banyak saksi mata melihat pesawat itu menyerang Pentagon. Lebih lanjut, penumpang Penerbangan 77 juga melakukan panggilan telepon yang melaporkan bahwa pesawat mereka telah dibajak.

    Contohnya, penumpang Renee May menelepon ibunya untuk memberi tahu bahwa pesawat telah dibajak dan bahwa penumpang telah digiring ke belakang pesawat.

    Penumpang lain bernama Barbara Olson menelepon suaminya (Theodore Olson) dan mengatakan bahwa Penerbangan itu telah dibajak dan bahwa para pembajak memiliki pisau dan pemotong kotak (box cutter).

    Beberapa ahli teori konspirasi mengatakan bahwa panggilan telepon yang dilakukan oleh penumpang adalah hasil yang dibuat-buat oleh pengubah suara, tubuh penumpang pesawat itu telah dibuang atau dipindahkan, dan sebuah rudal (memang) ditembakkan ke Pentagon.

    Rekaman yang diklaim memperlihatkan rudal menabrak Pentagon :


    Namun, rekaman di atas telah terbukti hoax, karena seseorang telah menempelkan rudal itu di atas rekaman aslinya :


    Terdapat juga foto rudal dengan cat seperti bendera American Airlines yang diduga menabrak Pentagon, namun misteri itu telah dipecahkan bahwa foto itu adalah hasil dari photosop.

    Rudal yang diduga menabrak Pentagon

    Foto rudal asli yang sebenarnya hanya berwarna putih

    Golongan berpengaruh Judicial Watch mengajukan permintaan Freedom of Information Act pada 15 Desember 2004, memaksa pemerintah merilis rekaman video dari Sheraton National Hotel, Nexcomm/Citgo gas station, Pentagon security camera dan Virginia Department of Transportation.

    Pada 16 Mei 2006, pemerintah merilis video security camera Pentagon ke Judicial Watch.

    *) Pentagon Security camera 1


    *) Pentagon Security camera 2


    Gambar American Airlines Penerbangan 77 yang tampak di video telah digambarkan sebagai "gumpalan putih" dan "garis putih" (oleh BBC), "blur putih tipis" (oleh The Associated Press), dan "bintik perak rendah ke tanah" (di The Washington Post).



  • Flight 93 (Penerbangan 93)

  • Pesawat keempat yang dibajak pada 9/11 adalah United Airlines Penerbangan 93 yang jatuh di lapangan terbuka dekat Shanksville, Pennsylvania, setelah penumpang melakukan pemberontakan.

    Dari empat pesawat yang dibajak pada 11 September, Penerbangan 93 adalah satu-satunya pesawat yang tidak mencapai target utama mereka.


    Salah satu teori konspirasi populer mengenai kejadian ini adalah bahwa Penerbangan 93 sebenarnya ditembak jatuh oleh jet tempur Amerika Serikat.


    David Ray Griffin dan Alex Jones mengatakan bahwa sebagian besar pesawat termasuk bagian mesin utama mendarat bermil-mil jauhnya dari lokasi reruntuhan utama, terlalu jauh untuk kecelakaan pesawat biasa.


    Jones mengatakan bahwa pesawat biasanya meninggalkan medan puing-puing kecil ketika jatuh, dan bahwa ini tidak kompatibel dengan laporan puing-puing yang ditemukan jauh di lokasi kecelakaan utama.


    Satu orang mengklaim bahwa bagian mesin utama yang ditemukan bermil-mil jauhnya dari lokasi reruntuhan utama, sebanding atau dapat disamakan dengan kerusakan yang akan rudal heat seeking lakukan pada maskapai penerbangan.

    Puing-puing penerbangan 93

    Menurut beberapa teori, pesawat harus ditembak jatuh oleh pemerintah karena penumpang telah mengetahui tentang dugaan rencana serangan pada 9/11 yang dilakukan secara diam-diam.

    Menurut Phil Molé dari majalah Skeptic :

    "Klaim ini sebagian besar bersandar pada pernyataan yang tidak didukung bahwa bagian mesin utama dan bagian besar lainnya dari pesawat ditemukan bermil-mil dari lokasi kecelakaan utama, terlalu jauh untuk sebuah kecelakaan biasa. Klaim ini tidak benar, karena mesin hanya ditemukan 300 yards dari lokasi kecelakaan utama, dan lokasinya konsisten dengan arah perjalanan pesawat."

    Michael K. Hynes (ahli kecelakaan penerbangan yang menyelidiki kecelakaan TWA Penerbangan 800 pada tahun 1996) mengatakan bahwa pada kecepatan yang sangat tinggi, 500 mph atau lebih, hanya membutuhkan beberapa detik untuk bergerak atau jatuh terguling-guling di tanah sejauh 300 yards.

    Beberapa ahli teori konspirasi percaya bahwa jet kecil berwarna putih yang terlihat terbang di atas area kecelakaan mungkin telah menembakkan rudal untuk menembak jatuh Penerbangan 93.

    Namun, lembaga pemerintah seperti FBI menegaskan bahwa pesawat kecil ini adalah Dassault Falcon yang turun ke ketinggian sekitar 1.500 kaki untuk survei tabrakan.

    Ben Sliney (manajer operasi FAA pada 11 September 2001) mengatakan tidak ada pesawat militer yang berada di dekat Penerbangan 93.

    Beberapa video di internet, seperti Loose Change, berspekulasi bahwa Penerbangan 93 mendarat dengan aman di Ohio, dan pesawat pengganti terlibat dalam kecelakaan di Pennsylvania.

    Yang sering dikutip adalah laporan berita awal bahwa Penerbangan 93 mendarat di bandara Cleveland, kemudian diketahui bahwa Delta Penerbangan 1989 adalah pesawat yang dibingungkan dengan Penerbangan 93, dan laporan tersebut dicabut sebagai laporan tidak akurat.

    Beberapa situs web dalam 9/11 Truth Movement menolak klaim ini, mengutip reruntuhan di tempat kejadian, kesaksian saksi mata, dan kesulitan dari mengganti satu pesawat dengan pesawat lain secara diam-diam, dan klaim bahwa "teori tipuan ... muncul seperti itu untuk menjauhkan korban selamat dan publik yang lebih besar dari 9/11 Truth Movement."

    Valencia McClatchey (wanita lokal yang mengambil satu-satunya foto awan jamur dari tabrakan Penerbangan 93 setelah menghantam tanah) mengatakan dia telah dilecehkan melalui telepon dan secara langsung oleh ahli teori konspirasi, yang mengklaim bahwa McClatchey telah memalsukan foto miliknya.


    FBI, pejabat wilayah Somerset County, Smithsonian dan staff National Park Service’s Flight 93 National Memorial telah memeriksa foto tersebut secara individu dengan negatif film dan keempat agensi tersebut menanggap foto itu asli.

    Sementara beberapa ahli teori konspirasi mengklaim bahwa penumpang Penerbangan 93 dan/atau Penerbangan 77, dibunuh atau direlokasi, dengan maksud bahwa mereka tidak pernah ditemukan, yang lainnya dalam 9/11 Truth Movement, seperti Jim Hoffman dan Scholars for 9/11 Truth & Justice, menolak klaim tersebut.

  • Teori tidak ada pesawat

  • Nico Haupt dan Morgan Reynolds (mantan kepala ekonom dalam Departemen Tenaga Kerja di bawah pemerintahan Bush) berpendapat bahwa tidak ada pesawat yang digunakan dalam serangan itu.

    Morgan Reynolds mengklaim bahwa secara fisik, tidak mungkin Pesawat Boeing dari Penerbangan 11 dan 175 bisa menembus kerangka baja Menara, dan bahwa digital compositing (proses penyatuan beberapa gambar secara digital untuk membuat satu gambar akhir) digunakan untuk menggambarkan tabrakan pesawat di laporan berita dan video amatir berikutnya.

    "Tidak ada pesawat, tidak ada pembajak. Aku tahu, Aku tahu, Aku keluar dari mainstream, tapi begitulah adanya," kata Reynolds.

    Pesawat seharusnya meledak di luar menara, bukan seperti menghilang atau menembus masuk ke dalam bangunan.




    Bandingkan dengan gambar berikut yang memperlihatkan uji coba benturan pesawat F4 Phantom berkecepatan tinggi dengan beton bertulang (kombinasi beton dan baja) yang memiliki ketebalan 3,66 meter.


    Faktanya, Menara World Trade dirancang untuk menahan tabrakan dari Boeing 707 (pesawat penumpang terbesar yang terbang pada saat Menara WTC dirancang).

    Boeing 767 yang menabrak Menara Kembar hanya sedikit lebih besar dari Boeing 707.

    Pada pertengahan 1960an, para insinyur struktural yang merancang Menara Kembar melakukan penelitian untuk menentukan bagaimana bangunan akan bertahan ketika ditabrak oleh pesawat jet besar.

    "Dalam semua kasus, studi menyimpulkan bahwa Menara akan bertahan dari tabrakan dan kebakaran yang disebabkan oleh pesawat jet."


    Sebelum pesawat bahkan sampai ke inti bangunan, pesawat harus melewati bagian luar yang mustahil untuk ditembus.

    World Trade Center ketika sedang dibangun

    Meskipun kolom luar tidak memiliki kekuatan seperti kolom bagian dalam, mereka akan menjadi penghalang yang terlalu hebat untuk dihadapi oleh setiap pesawat.

    Menurut David Shayler, "satu-satunya penjelasan adalah bahwa itu adalah rudal yang dikelilingi oleh hologram yang dibuat agar terlihat seperti pesawat."

    "Saksikan rekaman frame per frame dan anda akan melihat rudal berbentuk cerutu menabrak World Trade Center."


    *) Pesawat seakan menghilang sebelum menabrak Menara, lalu terjadi sebuah ledakan


    *) Sayap pesawat sebelah kanan menghilang sebelum menabrak Menara


    Sebagian besar peneliti no-plane theory (teori tidak ada pesawat) termasuk Thierry Meyssan dan Reynolds menyatakan bahwa baik CGI dari pesawat berpenumpang telah dilapisi ke rudal penjelajah bersayap atau ke pesawat militer, atau bahwa CGI yang dihasilkan oleh komputer dimasukkan ke dalam rekaman video dan peledak berbentuk berbentuk pesawat dipasang di gedung-gedung untuk menciptakan kesan bekas tabrakan sebuah pesawat.

    Foto yang diambil oleh David Handschuh ini terlihat sangat mirip
    dengan ledakan terkontrol daripada ditabrak oleh pesawat,
    sebuah pesawat pun tidak terlihat di foto ini

    "Saya berada di bawahnya. Saya sedang melihat menara, Saya memegang kamera di tangan saya. Saya mendengar suara itu. Saya tidak pernah melihat pesawat... Saya berada kurang dari seratus meter dari gedung. Saya berdiri di West St."

    Ada saksi yang melihat Menara Selatan meledak tetapi tidak melihat sebuah pesawat menghantam menara tersebut.

    Don Dahler, seorang saksi mata, melaporkan :

    "Saya sekitar empat atau lima blok di sebelah utara World Trade Center. Dan sekitar 10-15 menit berselang, ada suara keras yang hanya bisa saya gambarkan terdengar seperti sebuah rudal, bukan pesawat. Lalu ada ledakan keras dan segera banyak teriakan di jalanan. Saya tidak ingin membuat spekulasi apa pun, tetapi hanya itulah cara saya mendeskripsikan suara itu. Dan itu jelas bukan suara pesawat terbang atau hal semacam itu."

    "Saya sudah pernah terbang. Saya tidak memiliki linsensi pilot, tetapi saya tumbuh di pangkalan militer, dan saya tahu suara-suara jet. Dan saya telah berada di zona perang dan mendengar jenis-jenis suara yang berbeda. Jadi, sekali lagi, saya tidak ingin membuat spekulasi yang tidak semestinya, tetapi suara itu sendiri bukan dari pesawat. (Suara) itu mungkin sebuah jet. Tapi bisa juga suara rudal."

    Saat live breaking news, seorang saksi mata di lokasi kejadian mengatakan itu adalah bom, bukan pesawat kedua.

    "Tidak ada pesawat kedua. Itu adalah bom, bom di bangunan yang lain, bukan pesawat kedua. Itu adalah bom. Siapa yang mengatakan itu adalah pesawat kedua."

    Saksi mata lainnya mengatakan :

    "Saya berada di bangunan ketika ada kebakaran. Mereka mengevakuasi World Trade Center, dan kemudian di luar ada api dan asap. Saat kami bergerak menjauh dari bangunan, saya mendengar, kau tahu, banyak ledakan, dan menara kedua runtuh, dan pada saat itulah semua orang mulai berlarian."

    Perlu dicatat bahwa kedua saksi mata di atas tidak menyebutkan adanya pesawat, tetapi lebih ke ledakan sebuah bom.

    Beberapa veteran Gerakan Kebenaran telah berulang kali membantah klaim "tidak ada pesawat".

  • Bantahan tuduhan para ahli teori konspirasi

  • * Cockpit recorders

    Dalam bukunya, The Hidden History of 9/11, Paul Zarembka menyatakan bahwa puing-puing dari ground zero telah dibersihkan tanpa investigasi forensik yang tepat.

    Menurut laporan komisi 9/11, baik kotak hitam dari Penerbangan 77 dan kotak hitam Penerbangan 93 keduanya telah ditemukan.


    Namun, CVR dari Penerbangan 77 dikatakan terlalu rusak untuk bisa menghasilkan data apa pun.

    Pada 18 April 2002, FBI mengizinkan keluarga korban dari Penerbangan 93 untuk mendengarkan rekaman suara.

    CVR Penerbangan 77

    Pada April tahun 2006, transkip CVR dirilis sebagai bagian dari persidangan Zacarias Moussaoui.

    Michael Bellone dan Nicholas DeMasi, yang bekerja secara ekstensif di reruntuhan World Trade Center, mengatakan dalam buku Behind-The-Scenes: Ground Zero bahwa mereka membantu agen federal dalam menemukan tiga dari empat "kotak hitam" pesawat jet.

    Dugaan puing-puing pesawat di World Trade Center

    * Rekaman Osama Bin Laden

    Serangkaian wawancara, audio dan rekaman video dirilis pada tahun-tahun setelah serangan 9/11 yang dilaporkan berasal dari Osama Bin Laden.

    Osama Bin Laden

    Pada 17 September 2001, dalam sebuah pernyataan untuk Al Jazeera, Bin Laden dikutip mengatakan :

    "Pemerintah Amerika Serikat secara konsisten menyalahkan saya karena berada di belakang setiap kali musuh menyerangnya. Saya ingin meyakinkan dunia bahwa saya tidak merencanakan serangan baru-baru ini, yang tampaknya telah direncanakan oleh orang-orang untuk alasan pribadi."

    Dalam rekaman yang dirilis pada Desember 2001 yang dikenal sebagai "rekaman Jalalabad", si pembicara diduga telah mengetahui tentang serangan tersebut.

    Central Intelligence Agency (CIA) mengklaim rekaman itu mungkin berasal dari Osama Bin Laden, sementara beberapa pengamat, terutama orang-orang Muslim dunia (Muslim World), meragukan keasliannya.

    Beberapa anggota Scholars for 9/11 Truth percaya bahwa orang di rekaman itu sama sekali bukan Bin Laden, dengan menyebutkan perbedaan berat badan dan fitur wajah, bersama dengan pemakaian cincin emas, yang dilarang oleh hukum Muslim, dan orang itu menulis dengan tangan kanan, sedangkan Bin Laden seorang tangan kiri.

    Dalam audiotape yang dirilis November tahun 2007, Bin Laden mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu dan menyangkal bahwa pemerintah Taliban dan Afghanistan atau orang-orang telah memiliki pengetahuan tentang serangan itu.

    Dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, Khalid Sheikh Mohammed dan Ramzi bin al-Shibh, dua otak dari dugaan Al-Qaeda atas serangan itu, juga mengakui keterlibatan mereka dalam serangan tersebut.

  • Motif serangan 9/11

  • * Pax Americana

    Pada tahun 2006, anggota kelompok Scholars for 9/11 Truth berpendapat bahwa sekelompok neo-konservatif Amerika Serikat menyebut Project for a New American Century (PNAC), termasuk Paul Wolfowitz, Dick Cheney dan Donald Rumsfeld, didirikan di Dominasi dunia AS (US world dominance) dan mengatur serangan 9/11 sebagai alasan untuk memukul Irak, Afghanistan dan kemudian Iran.

    Pada September tahun 2000, PNAC mengeluarkan sebuah risalah strategis berjudul Rebuilding America's Defences.


    Dalam buku tahun 2004, The New Pearl Harbor: Disturbing Questions About the Bush Administration and 9/11 David Ray Griffin berpendapat bahwa risalah itu mungkin merupakan blueprints (cetak biru) untuk serangan 9/11.

    Khususnya bahasa di lembar yang dibaca, "proses transformasi, bahkan jika itu membawa perubahan revolusionary, kemungkinan akan menjadi panjang, tidak ada beberapa peristiwa katastropik dan katalis - seperti Pearl Harbor baru," diduga menggambarkan motif mengenai serangan 9/11.

    * Invasi

    Teori konspirasi mempertanyakan apakah The Oil Factor dan 9/11 memberi Amerika Serikat dan Inggris Raya untuk melancarkan perang yang mereka inginkan selama beberapa waktu, dan menyarankan bahwa ini memberi mereka motif kuat untuk melakukan serangan, atau membiarkannya terjadi.

    Andreas von Bülow (mantan menteri penelitian di pemerintah Jerman) berpendapat bahwa 9/11 adalah tahap untuk membenarkan perang berikutnya di Afghanistan dan Irak.

    Mahathir Mohamad (mantan perdana menteri Malaysia) dikutip mengatakan bahwa ada "bukti kuat" bahwa serangan itu dipalsukan sehingga Amerika Serikat bisa berperang melawan Muslim.

    Terlepas dari tuduhan ini, pemerintahan Bush secara khusus menolak proposal untuk segera menyerang Irak sebagai tanggapan atas 9/11, dan mengakui bahwa tidak ada bukti keterlibatan Irak dalam serangan tersebut.

    * New World Order (Tatanan Dunia Baru)

    Alex Jones dan tokoh-tokoh lain berpendapat bahwa 9/11 dimulai oleh berbagai macam banking (perbankan), perusahaan, globalisasi, dan kepentingan militer untuk tujuan menciptakan pemerintahan globalis. Teori konspirasi New World Order telah ada sebelum teori 9/11 muncul.


    Ahli teori konspirasi sering menunjuk Operation Northwoods sebagai model untuk serangan 9/11, berteori bahwa serangan itu dilakukan oleh pemerintah Amerika Serikat sebagai operasi bendera palsu atau false flag (operasi rahasia yang dirancang untuk menipu, menciptakan penampilan dari pihak tertentu, kelompok, atau bangsa yang bertanggung jawab atas beberapa kegiatan, menyamarkan atau menyembunyikan sumber tanggung jawab yang sebenarnya) dan kemudian menyalahkannya pada ekstremis Islam.

    Operation Northwoods adalah rencana yang tidak dilaksanakan, tampaknya ditolak, disetujui oleh Kepala Staf Gabungan Amerika Serikat pada tahun 1962.

    Satu saran dalam rencana itu menyatakan bahwa para pekerja rahasia melakukan beberapa aksi terorisme di kota-kota Amerika Serikat dan menyalahkan Kuba, dengan demikian, itu menyediakan alasan untuk membenarkan suatu perbuatan untuk sebuah invasi.

  • Kritikan

  • Majalah Time membandingkan peristiwa yang menginspirasi teori konspirasi masa lalu dengan teori yang menginspirasi 9/11 seperti pembunuhan John F. Kennedy.

    Time menyebut pembunuhan publik Kennedy sebagai "urusan pribadi dan intim" jika dibandingkan dengan serangan terhadap World Trade Center, yang disaksikan oleh jutaan orang dan didokumentasikan oleh ratusan fotografer, dan mengatakan "tidak ada peristiwa yang begitu jelas dan terus terang bahwa manusia yang bertekad tidak dapat menemukan ambiguitas di dalamnya."

    Kritik terhadap teori konspirasi ini mengatakan bahwa ini adalah konspirasi umum sepanjang sejarah setelah peristiwa traumatis di mana teori ini muncul sebagai bentuk penjelasan mitos.

    Dalam Scientific American, Michael Shermer mengatakan :

    "Keyakinan yang salah bahwa sejumlah kecil anomali yang tidak dapat dijelaskan dapat mengacaukan atau merusak kebohongan teori yang berkedudukan kuat di hati semua pemikiran konspiratif. Semua bukti konspirasi 9/11 jatuh di bawah kekeliruan. Gagasan semacam ini dengan mudah dibantah dengan mencatat bahwa teori-teori ilmiah tidak dibangun hanya pada satu fakta saja tetapi pada konvergensi bukti yang dikumpulkan dari berbagai jalur penyelidikan."

    Scientific American, Popular Mechanics dan The Skeptic's Dictionary telah menerbitkan artikel yang membantah berbagai teori konspirasi 9/11.

    Popular Mechanics telah menerbitkan buku berjudul Debunking 9/11 Myths yang memperluas penelitian dan pertama kali disajikan dalam sebuah artikel.


    Dalam bukunya The Great Derangement, Matt Taibbi membahas teori konspirasi 9/11 sebagai gejala atau tanda dari apa yang ia sebut "kekacauan" masyarakat Amerika; keterputusan dari kenyataan karena meluasnya "kebencian terhadap sistem politik kita".

    Perwakilan Amerika Serikat, Peter T. King, Ketua Komite Keamanan Dalam Negeri mengatakan para ahli teori konspirasi 9/11 "meremehkan" peristiwa paling tragis untuk mempengaruhi Amerika Serikat dan bahwa orang yang membuat klaim ini memalukan, dan mereka harus malu pada diri mereka sendiri."

    "The Skeptics' Guide to the Universe" ("SGU") telah berbicara berulang kali tentang "absurditas teori konspirasi 9/11".

    Selain mengkritisi teori-teori yang menggunakan argumen yang sama atau serupa seperti di atas, sejumlah besar SGU mengatakan bahwa, seperti kebanyakan teori konspirasi, yang satu ini jatuh di bawah beratnya sendiri dan bertentangan dengan dirinya sendiri.

    Agar teori kosnpirasi 9/11 benar, pemerintah Amerika Serikat tidak hanya harus mengatur operasi bendera palsu yang diklaim berhubungan dengan menabrakkan pesawat ke World Trade Center, tetapi mereka juga harus mengatur penghancuran terkontrol yang berlebihan dan menutupi jejak mereka dengan sempurna sehingga menjadi tidak dapat dibedakan dengan fisikawan dari "cerita resmi," namun rencananya harus cukup memiliki kekurangan sehingga "pecundang di ruang bawah tanah ibu mereka" akan menemukan teori konspirasinya.

  • Politik

  • Pada 23 September 2010, Presiden Iran, Mahmoud Ahmadinejad dalam pidatonya di PBB, mengatakan :

    "Sebagian besar rakyat Amerika, serta negara dan politisi lainnya, percaya ... beberapa bagian dalam pemerintahan Amerika Serikat mengatur serangan untuk membalikkan penurunan ekonomi Amerika Serikat dan cengkeramannya di Timur Tengah untuk menyelamatkan rezim Zionis".

    Penyataan itu mendorong delegasi Amerika Serikat serta yang lainnya untuk keluar.

    Mahmoud Ahmadinejad

    Presiden Barack Obama mengkritik Mahmoud Ahmadinejad di depan majelis umum PBB pada hari berikutnya, dengan mengatakan "[f] atau dia untuk membuat pernyataan seperti itu tidak dapat dimaafkan" dan menyebut pernyataan itu "tidak sopan" dan "kebencian".

    Sebelumnya, Ahmadinejad telah menggambarkan serangan 9/11 sebagai "suspect event" dan menduga bahwa Pemerintahan Bush terlibat dalam serangan tersebut.

    Pada tahun 2012, Presiden Mesir, Mohamed Morsi menyerukan konferensi ilmiah peristiwa 9/11 dan berspekulasi bahwa serangan itu adalah pekerjaan orang dalam.

    Mohamed Morsi

    Menurut jajak pendapat internasional pada tahun yang sama, mayoritas besar di negara-negara Muslim lebih memilih untuk percaya pada teori konspirasi tanpa dasar daripada mendengarkan fakta-fakta utama dari apa yang terjadi pada 11 September 2001, di New York dan Washington.

    Meskipun Al-Qaeda sesekali menyombongkan "pencapaiannya", 75 persen warga negara Mesir, masih menyangkal bahwa orang-orang Arab yang melakukan serangan, seperti yang dilaporkan oleh Pew study pada Juli 2011.

    Pada April 2016, Wakil Perdana Menteri Swedia, Åsa Romson, menyebut peristiwa 11 September sebagai sebuah "kecelakaan" dan menolak untuk meminta maaf atas hal itu.

    Di situs Kanada untuk CBC News: The Fifth Estate,, sebuah program berjudul "Conspiracy Theories: uncovering the facts behind the myths of Sept. 11, 2001" disiarkan pada 29 Oktober 2003, menyatakan bahwa apa yang mereka temukan mungkin lebih mengejutkan daripada teori apa pun.

    Pada 27 November 2009, The Fifth Estate menyiarkan sebuah film dokumenter berjudul The Unofficial Story di mana beberapa anggota terkemukan dari 9/11 Truth Movement membuat kasus mereka.

    Sebuah artikel dalam majalah Time edisi 11 September 2006, berkomentar bahwa teori utama konspirasi 9/11 "bergantung pada bukti tidak langsung, fakta tanpa analisis atau dokumentasi, kutipan yang diambil di luar konteks dan kesaksian saksi mata yang tersebar dari saksi mata yang trauma," dan menikmati popularitas yang berlanjut karena "gagasan bahwa ada kekuatan pengontrol jahat yang mengatur peristiwa global adalah, dengan cara jahat, yang menghibur."

    Ini menyimpulkan bahwa "teori konspirasi adalah bagian dari proses di mana Amerika menangani peristiwa publik yang traumatis" dan merupakan "bentuk berkabung nasional Amerika".

    Surat kabar Australia The Daily Telegraph menerbitkan artikel berjudul "The CIA couldn't have organised this ..." yang mengatakan "Orang yang sama yang membuat kekacauan Irak tidak pernah begitu pintar atau licik sehingga mereka bisa melakukan serangan yang rumit terhadap dua menara baja dan kaca ," dan "jika ada plot jahat dalam semua perencanaan yang buruk ini, ini adalah improvisasi oleh konfederasi dunces (orang bodoh)."

    Pada 31 Agustus 2009, National Geographic Channel menyiarkan program 9/11 Science and Conspiracy di mana Energetic Materials Research and Testing Center (Pusat Penelitian dan Pengujian Bahan Energetik) menguji beberapa klaim yang sering dibuat oleh mereka yang mempertanyakan laporan 9/11 yang diterima oleh umum.

    Secara khusus, percobaan itu menyimpulkan bahwa pembakaran bahan bakar jet sendiri cukup untuk meningkatkan suhu tiang penunjang baja ke titik kegagalan struktural, bahwa penghancuran terkontrol menggunakan teknik konvensional akan meninggalkan bukti yang jelas yang tidak ditemukan di ground zero, dan bahwa menggunakan thermit adalah bukan teknik yang efektif untuk melelehkan tiang baja dan bahkan jika tanda kimia thermit ditemukan, tidak mungkin untuk mengetahui apakah thermit benar-benar digunakan atau jejak itu berasal dari reaksi alumunium pesawat dengan zat lain di dalam api.

    Pengujian juga menyimpulkan bahwa jenis lubang yang ditemukan di Pentagon konsisten dengan skenario standar, dan bahwa kerusakan akibat serangan bom atau rudal akan berbeda dengan kerusakan yang terjadi di Pentagon.

    Pada 5 September 2011, The Guardian meneribtkan artikel berjudul "9/11 conspiracy theories debunked".

    Artikel itu mencatat bahwa tidak seperti runtuhnya World Trade 1 dan 2, penghancuran terkontrol menghancurkan sebuah bangunan dari bawah dan menjelaskan bahwa jendela-jendala meletus karena lantai yang runtuh.

    Artikel itu juga mengatakan ada teori konspirasi yang mengklaim bahwa World Trade Center 7 juga diruntuhkan oleh penghancuran terkontrol, bahwa Pentagon diserang oleh rudal, bahwa pesawat yang dibajak dipenuhi dengan bahan peledak dan diterbangkan oleh remote kontrol jarak jauh, bahwa Israel berada di belakang serangan-seranagan itu, bahwa pesawat yang menuju Pentagon ditembak jauh oleh rudal, bahwa ada perdagangan orang dalam (insider trading) oleh orang-orang yang sebelumnya mengetahui tentang serangan itu semuanya salah.

    Publikasi majalah sayap kiri Inggris New Statesman menganggap teori konspirasi 9/11 sebagai "salah satu mitos global yang paling merusak".

    Beberapa fenomena dan kejadian lain yang terjadi saat serangan 9/11 :

    ** Asap Setan Misterius

    Beberapa foto yang beredar di internet, beberapa hari setelah peristiwa serangan, memperlihatkan asap mengepul dari Menara Kembar World Trade Center yang terlihat menyerupai wajah setan.


    Ini telah dikonfirmasi oleh Associated Press bahwa setidaknya salah satu dari foto-foto tersebut adalah asli.




    Sebuah penjelasan mengatakan bahwa gambar-gambar itu hanyalah Paredolia biasa.

    ** The Falling Man

    "The Falling Man" adalah foto yang diambil oleh Richard Drew (fotografer Associated Press) tentang seorang pria yang jatuh dari Menara Utara World Trade Center pada pukul 9:41:15 pagi, selama serangan 11 September di New York.


    Pria yang identitas aslinya belum dapat dipastikan itu adalah salah satu orang yang terperangkap di lantai atas gedung pencakar langit WTC, yang entah memilih jatuh untuk mencari keselamatan atau melompat untuk melarikan diri dari api dan asap akibat kebarakan yang terjadi.

    Foto itu memberi kesan bahwa pria itu jatuh secara lurus ke bawah, namun berdasarkan serangkaian foto yang diambil pada saat ia jatuh, memperlihatkan pria itu berguling-guling di udara.


    Fotografer telah mencatat bahwa setidaknya dalam dua kasus, cerita surat kabar yang mengomentari gambar itu telah menarik rentetan kritik dari pembaca yang menemukan gambar itu "mengganggu".

    Setidaknya, 200 orang dipercaya telah jatuh atau melompat (sampai mati) selama serangan 11 September, sementara yang lain memperkirakan jumlahnya setengah atau kurang dari angka itu.

    Departemen pemerintah tidak dapat menyelamatkan atau mengidentifikasi tubuh atau jenazah mereka yang dipaksa melompat keluar dari gedung sebelum runtuhnya Menara.

    Kantor pemeriksa medis di New York tidak mengklasifikasikan orang-orang yang jatuh hingga mati pada 11 September sebagai "jumper".

    Menurut Ellen Borakove (juru bicara kantor pemeriksa) "jumper" adalah seseorang yang pergi ke kantor di pagi hari, yang mengetahui bahwa mereka akan melakukan bunuh diri.

    Orang-orang ini (yang jatuh) dipaksa keluar dari gedung karena asap, api atau karena ledakan.


    Identitas pria itu belum pernah dikonfirmasi secara resmi. Banyaknya jumlah orang yang terperangkap di menara telah membuat proses identifikasi menjadi sulit.

    Orang-orang yang terperangkap di WTC

    "Saya harap kita tidak mencoba untuk mencari tahu siapa dia dan lebih mengetahui siapa kita melalui menonton itu."

    Gwendolyn, 9/11: The Falling Man
    Reporter Peter Cheney menyarankan di surat kabar Kanada yang didistribusikan secara nasional The Globe and Mail bahwa pria itu mungkin Norberto Hernandez (seorang koki kue di Windows on the World, sebuah restoran di lantai 106 dan 107 Menara Utara, Gedung Satu, Kompleks World Trade Center).

    Beberapa anggota keluarga Norberto Hernandez setuju dengan Cheney, namun setelah memeriksa seluruh urutan foto dan mencatat detail pakaiannya, mereka tidak lagi yakin itu adalah Hernandez.

    "The Falling Man", adalah sebuah artikel oleh jurnalis Amerika Tom Junod yang diterbitkan dalam majalah Esquire edisi September 2003, yang kemudian diadaptasi menjadi film dokumenter dengan nama yang sama.

    Artikel tersebut memberi identitas yang mungkin tentang pria yang jatuh sebagai Jonathan Briley (teknisi audio/teknisi suara berumur 43 tahun untuk Windows on the World, penduduk Mount Vernon, New York).

    Saudaranya, Alex, adalah anggota asli dari kelompok disko tahun 1970an, Village People.

    Briley diketahui menderita asma, dan akan mengetahui bahwa dia berada dalam bahaya ketika asap mulai masuk ke restoran.

    Michael Lomonaco (Executive Chef/ Director di Windows on the World) juga menyatakan bahwa pria itu adalah Briley.

    Jonathan Briley

    Briley diidentifikasi oleh saudaranya, Timothy, sedangkan Lomonaco dapat mengidentifikasi Briley dengan pakaian dan tipe tubuhnya.

    Di salah satu foto, kemeja atau jaket putih "Falling man" terbuka, memperlihatkan kaos oranye mirip dengan salah satu yang sering dikenakan Briley.

    Saudara perempuan Briley, Gwendolyn, awalnya membantu mengidentifikasi korban.

    Dia mengatakan kepada reporter The Sunday Mirror, "ketika Saya pertama kali melihat gambar...dan saya melihat itu adalah seorang pria - tinggi - langsing, Jika saya tidak tahu itu lebih baik, itu bisa jadi Jonathan."

    ** Tourist guy

    "Tourist guy" adalah foto seorang turis yang berdiri di atap World Trade Center (dek observasi), diduga terjadi pada hari serangan (11 September), memperlihatkan pesawat yang akan menabrak Menara di belakangnya.

    Kisah mengenai foto itu :

    Tidak lama setelah 9/11, sebuah gambar muncul di internet, konon dari sebuah kamera yang ditemukan di antara puing-puing World Trade Center.

    Gambar itu menunjukkan seorang pria yang mengenakan topi wol, jaket tebal dan ransel, sedang berdiri di dek observasi World Trade Center.

    Di bawahnya, sebuah pesawat terlihat terbang menuju ke arah Menara. Karena jaraknya berdekatan dan ketinggiannya rendah, tampaknya pesawat itu akan bertabrakan dengan Menara. Foto itu diduga diambil sesaat sebelum serangan di World Trade Center dimulai.


    Hoaxpedia mencatat beberapa ketidakkonsistenan yang pada akhirnya mengonfirmasi bahwa foto itu adalah hoax (tipuan). Ini termasuk :

    *) Kepercayaan bahwa kamera dapat selamat setelah jatuh dari ketinggian dan tidak hancur berkeping-keping saat membentur tanah.

    *) 11 September adalah hari yang hangat. Temperaturnya 64 to 68 °F (18 to 20 °C) pada pagi itu, namun pria dalam foto itu mengenakan pakaian berat/tebal yang sesuai dengan (pakaian untuk) cuaca dingin.

    *) Pria itu pasti berdiri di Menara Selatan, yang memiliki dek observasi, namun (kisahnya mengatakan foto itu diambil sebelum serangan terjadi, dan serangan itu dimulai di Menara Utara, bukan Menara Selatan), Menara Utara adalah Menara pertama yang terkena serangan dan tidak memiliki dek seperti itu.

    *) Kedua pesawat yang diterbangkan ke Menara adalah Boeing 767, sedangkan dalam foto ini adalah Boeing 757.

    *) Pesawat mungkin akan terlihat kabur dalam foto ini karena kecepatan pesawat yang tinggi sebelum tabrakan.

    *) Fotografer mungkin tidak akan terus mengambil gambar setelah melihat adanya pesawat.

    *) Ketika Penerbangan 175 menabrak Menara Selatan pada pukul 09:03, dek observasi itu ditutup, dan akan dibuka pada pukul 09:30 pagi.

    *) White balance kedua foto itu jauh. Jika pesawat adalah bagian dari foto, itu akan tampak lebih kuning. Ini dapat dikonfirmasi oleh perbandingan dengan rel dek di bagian bawah foto; pesawat memiliki warna yang hampir sama dengan dek, sementara di foto kedua bagian menunjukkan warna yang jelas berbeda.

    *) Gambar tampaknya diedit di MS Paint, bukan oleh kamera yang sebenarnya.

    *) Pesawat yang menabrak Menara Selatan adalah pesawat United Airlines, sementara Pesawat di foto dengan jelas menunjukkan American Airlines di hidungnya.

    Orang pertama yang mengklaim sebagai "turis" itu adalah pengusaha Brazil José Roberto Penteado. Ketika Penteado mulai mendapat perhatian media, termasuk tawaran iklan Volkswagen, seorang pria Hungaria berusia 25 tahun, Péter Guzli, muncul sebagai sosok turis yang asli.

    Péter Guzli, bagaimanapun, tidak menginginkan publisitas dan tidak merilis nama belakangnya.

    Dia mengambil foto pada 28 November 1997, dan juga bertanggung jawab atas pengeditan awal.

    Péter Guzli mengatakan bahwa dia mengedit gambar itu untuk lelucon kepada beberapa teman, tidak menyadari itu akan menyebar begitu cepat di internet.

    Kemudian, acara Wired News memeriksa bukti dan mengonfirmasi bahwa Péter Guzli adalah turis yang sebenarnya.

    ** Makhluk terbang misterius

    Pada saat runtuhnya Menara Kembar, satu makhluk misterius tertangkap kamera saat sedang terbang di sekitar gedung.

    Steve Moran (penduduk New York) mengatakan :

    "Saya tinggal di New York dan ketika saya mendengar Menara Kembar diserang, saya segera bergegas ke lokasi untuk mengambil foto. Pertama-tama, saya mengambil foto para pekerja medis yang sedang memberikan pertolongan. Lalu saya mengambil foto di sekitar lokasi ke arah selatan di jalan Greenwich. Ketika saya pulang, saya menyadari ada suatu objek yang tertangkap oleh kamera saya."

    "Sepertinya sesosok malaikat sedang melayang di atas puing-puing gedung WTC. Tidak mungkin itu seekor merpati atau bangau karena ukurannya yang besar. Lagipula, kami tidak memiliki burung pelikan atau burung bangkai di New York."

    Steve memperlihatkan foto lainnya di lokasi yang sama, namun objek itu tidak terlihat. Ini menunjukkan bahwa objek tersebut adalah objek yang bergerak.

    Steve, yang menggunakan Kamera digital Kodak DC 4800, percaya bahwa makhluk itu adalah malaikat penolong atau malaikat maut.


    Para peneliti yang awalnya meragukan foto tersebut kemudian melakukan penelitian terhadap foto atau rekaman serangan WTC, dan yang mengejutkan adalah mereka menemukan objek bergerak yang serupa dari rekaman video CNN.

    Dengan menggunakan rasio 8:1 dan membandingkannya dengan lebar Menara WTC (250 kaki), maka objek yang bergerak itu seukuran seekor Pterodactyl.


    Sebagian mengatakan bahwa objek itu lebih menyerupai Mothman (manusia ngengat) dibandigkan dengan seekor Pterodacty.

    Namun, Mothman sebelumnya belum pernah terlihat di New York.

    Berbeda dengan dugaan Steve yang mengatakan objek itu adalah malaikat, para peneliti lebih percaya kepada teori bahwa itu adalah seekor Pterodactyl.

    ** Origami uang kertas Dollar

    Setelah peristiwa serangan 11 September terjadi, beredar sebuah cerita menarik di internet bahwa uang kertas Dollar Amerika dipercaya telah meramalkan kejadian tersebut.

    Menara Kembar terbakar

    Pentagon terbakar

    Pentagon terbakar

    Para ahli teori konspirasi beralasan bahwa uang kertas Dollar Amerika didesain oleh para anggota Freemansory dan illuminati, yang merupakan sebuah perkumpulan rahasia yang dianggap paling bertanggung jawab dalam banyak peristiwa di dunia.

    Organisasi ini bertujuan untuk menciptakan sebuah tatanan dunia baru (New World Order).

    Sebelum serangan 9/11 terjadi, beberapa informasi di internet mengatakan bahwa kejadian itu telah diprediksi oleh media. Beberapa di antarnya termasuk :

    *) Johnny Bravo episode "Chain Gang Johnny" (27 April 2001)

    Terlihat tulisan "Coming Soon" (segera akan datang) pada sebuah gedung yang mengalami kebakaran, dan serangan 9/11 terjadi beberapa bulan setelah episode ini ditayangkan.


    *) The Simpsons episode "To Surveil With Love" (2 Mei 1997)

    Terdapat sebuah majalah yang bertuliskan "NEW YORK", sembilan dollar, dan dua gedung tinggi yang saling berdekatan sehingga terlihat seperti angka "11", yang jika digabungkan menjadi "New York 9 11", tanggal serangan itu akan terjadi.


    Gambar di tembok yang terlihat seperti gedung terbakar

    *) Cover buku Jose Borja "Asi sufre Latino America" (1983)

    Memperlihatkan dua gedung yang meledak dan terbakar, hampir 20 tahun sebelum serangan 9/11 terjadi.


    * Die Hard (1988) - Menara Kembar terbakar


    *) Game simulator berjudul "Trade Center Defender" pada awal tahun 2001, di mana pemain harus menambak jatuh pesawat yang mengarah ke The Towers (Menara).


    *) Album Dream Theater (Live Scenes From New York) yang dirilis pada hari penyerangan (11 September 2001), memperlihatkan apel besar yang terbakar dengan kota New York di belakangnya.


    *) The Coup - Party Music (September 2001)

    Album mereka yang berjudul Party Music memperlihatkan World Trade Center yang terbakar dalam api. Mereka kemudian menjadwal ulang perilisan dan terpaksa mengubah gambar album mereka.


    *) Nosebleed (1997) - alur cerita film aksi/komedy Jackie Chan yang dijadwalkan dirilis pada tahun 2001 namun untuk sementara dibatalkan ini menampilkan peristiwa penyerangan terhadap World Trade Center. Naskah aslinya termasuk kutipan : "Ini mewakili kapitalisme. Ini mewakili kebebasan."

    *) Beavis and Butthead - Vice Magazine (1994)

    Artikel dari majalah Vice memperlihatkan Beavis and Butthead mengenakan pakaian panjang, mungkin memainkan "Al-Qaeda" dan pesawat yang terbang ke Menara.


    *) Illuminati: The Game of Conspiracy (Awal 80an)

    Game ini didasarkan pada trilogi buku The Illuminatus, dan merupakan satir tentang topik konspirasi global. Permainan kartu ini meramalkan kematian dan bencana oleh serangan 9/11 di WTC dan Pentagon.



    *) Marvel Comic Book (1983)

    Buku komik Marvel "menyerang" Menara Kembar, 18 tahun sebelum kejadian nyata itu terjadi, sebuah pengumuman atau penyataan dari rezim Fasis.


    *) The Squeeze (1987)


    *) Sesame Street (1976) - Cookie Monster memakan WTC


    *) Iklan PIA (1979) - Pesawat mengarah ke Menara Kembar


    *) SuperTramp - Breakfast in America (1979)


    *) The Roy Harper Band (1982)

    Roy Harper dan bandnya merilis single berjudul "No One Ever Gets Out Alive," dengan album yang menunjukkan WTC.


    *) World Wrestling Federation / WWF (1989)


    *) Friends Tv Show (1990)


    *) Spider-Man (1991)


    *) Deathstroke The Terminator (1994)


    *) The Matrix (1999) - Paspor Neo di film ini berakhir pada 11 September 2001


    *) Disney - Sabrina The Teenage Witch - 2000



    Beberapa cuplikan film dan animasi kartun yang diduga telah memprediksi terjadinya peristiwa serangan 9/11 :

    *) SuperFriends - 1978


    *) FantasticFour - 1994


    *) IronMan - 1994



    *) Extreme Ghostbusters - 1997


    *) The Tick - 1995


    *) G.I. Joe - 1985


    *) Rugrats in Paris - 2000 (Seperti pesawat yang mengarah ke Menara Kembar)


    *) Terminator2 - 1991


    *) Tetrastar - 1991


    *) King of Monster 1992


    *) Super Mario Bros The Movie - 1993


    *) Aero Fighter 2 - 1994


    *) Armageddon - 1998


    *) Fight Club - 1999


    *) Batman Beyond - 1999


    *) Seven Days - 1999


    *) The Lone Gunman - 2001


    Beberapa foto ikonik pada peristiwa serangan 11 September 2001 :

    Menara kedua World Trade Center terbakar setelah ditabrak oleh pesawat.


    Tiga petugas pemadam kebakaran mengambil bendera Amerika dari sebuah kapal pesiar dan mengangkatnya di antara reruntuhan.


    Foto yang dikenal sebagai "The Dust Lady" ini memperlihatkan Marcy Borders tertutup oleh debu setelah runtuhnya WTC.


    Foto kontroversi (Thomas Hoepker) di mana lima orang sedang mengobrol dengan latar belakang Menara yang terbakar, seolah mereka tidak peduli terhadap peristiwa tersebut.


    Foto orang-orang yang melarikan diri dari debu saat runtuhnya WTC.




    "Bapak Presiden, pesawat kedua telah menabrak World Trade Center. Amerika sedang diserang", adalah perkataan Andrew Card (Kepala Staf Gedung Putih) yang memberi tahu Presiden Bush tentang serangan itu, saat Bush sedang membaca untuk sekelompok anak sekolah di Florida.


    Setelah kehancuran World Trade Center pada 11 September 2001, muncul perdebatan mengenai masa depan lahan World Trade Center.

    Setelah diadakan sayembara untuk menentukan cara terbaik memanfaatkan lahan ini, desain akhir dari "Freedom Tower" akhirnya diluncurkan pada 28 Juni tahun 2005.

    Para perancangnya menyatakan bahwa menara ini akan berupa sebuah "struktur kaca monolitik yang memantulkan langit dan diatapi oleh antena."

    Pada tahun 2006, Larry Silverstein menyatakan : "Pada 2012, kita akan memiliki World Trade Center yang dibangun kembali sepenuhnya, lebih hebat, lebih spektakuler dari pada pendahulunya."

    Pada tahun 2009, Port Authority mengubah nama bangunan ini yang asalnya "Freedom Tower" menjadi "One World Trade Center" dengan alasan nama ini "lebih mudah diingat orang-orang".

    Setelah pembangunan selesai, One World Trade Center menjadi bangunan tertinggi di Amerika Serikat yang berdiri setinggi 1.777 kaki (541,3 meter), dan termasuk di antara bangunan-bangunan tertinggi di dunia.

    One World Trade Center atau 1 WTC

    The National September 11 Memorial & Museum (dikenal juga sebagai Memorial & Museum 9/11) di New York, dibangun untuk memperingati serangan 11 September 2001 yang menewaskan 2.977 orang, dan pengeboman World Trade Center pada 1993 yang menewaskan enam orang.

    Memorial & Museum 9/11 terletak di bekas lokasi hancurnya Menara Kembar selama serangan 11 September.


    Situs peringatan ini dibangun untuk mengenang para korban dan para tim penyelamat yang menjadi korban akibat peristiwa tersebut.

    Pentagon Memorial (Arah setiap ujung bangku menunjukkan
    apakah seseorang itu tewas di dalam atau di luar Pentagon)

    Flight 93 National Memorial dibangun untuk menghormati para penumpang
    Penerbangan 93 yang mencegah teroris mencapai target mereka

    Di selatan World Trade Center, terdapat instalasi seni dari 88 lampu sorot, "The Tribute in Light" atau "Penghormatan dalam Cahaya" di New York, yang membuat dua cahaya vertikal mewakili Menara Kembar sebagai peringatan Serangan 11 September 2001.


    Pada malam yang cerah, lampu ini dapat dilihat lebih dari 97 km, terlihat di semua kota New York dan sebagian besar pinggiran kota New Jersey dan Long Island.


    Terlepas dari banyaknya teori konspirasi dan kontroversi, peristiwa serangan 11 September tetaplah sebuah tragedi kelam yang mengguncang Amerika Serikat dan dunia.

    Di Amerika Serikat, 11 September dikenal sebagai "Patriot Day", hari peringatan nasional untuk para korban serangan 9/11.

    Banyak acara diadakan untuk menghormati tewasnya ribuan nyawa, termasuk didirikannya tiga situs peringatan yang didedikasikan untuk mengingat para korban.

    The New York Times telah menyebut peristiwa serangan 9/11 sebagai "Serangan teror terburuk dan paling berani dalam sejarah Amerika."

    (Sumber : 9/11 conspiracy theories, Serangan 11 September 2001, Fenomena terkait serangan 11 September, The Falling Man, Tourist guy, scoopwhoop)

    (Sumber YouTube : WTC Tower 1 collapse from north, North Tower compilation #1, Building 7 Collapse Footage, WTC 7 close up flashes explosions, The Only Existing Footage Of 1st Plane Hitting WTC, 18 Views of "Plane Impact" in South Tower, Security video of plane hitting Pentagon Judicial Watch, 9/11 in Cartoons, 100% Proof of Hollywood Brainwashing & Foreknowledge, F-4 Phantom Jet Aircraft Crash Test)

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar