Kamis, 24 Mei 2018

Legenda Gigantopithecus


Gigantopithecus (dari Yunani Kuno gigas "raksasa" dan pithekos "kera") adalah genus kera yang telah punah mungkin sembilan juta tahun hingga seratus ribu tahun yang lalu.

India, Vietnam, Cina, dan Indonesia, menempatkan Gigantopithecus dalam rentang waktu dan lokasi geografis yang sama dengan beberapa spesimen hominid (kera besar) lain.

Catatan fosil primata menunjukkan bahwa spesies Gigantopithecus blacki adalah primata terbesar yang pernah hidup di Bumi.


Gigantopithecus pertama kali ditemukan pada tahun 1935 ketika seorag paleontolog Jerman menemukan fosil gigi yang dijual di toko obat Cina. Dia tahu bahwa gigi itu berasal dari primata yang belum teridentifikasi. Fosil tulang dan gigi sering digiling menjadi bubuk dan digunakan di beberapa cabang obat tradisional Cina.

Ralph von Koenigswald menamai spesies itu dengan nama Gigantopithecus.

Sejak saat itu, secara relatif sedikit fosil Gigantopithecus telah ditemukan. Selain dari gigi geraham yang ditemukan di toko obat tradisional Cina, Gua Liucheng di Liuzhou, Cina, telah menghasilkan banyak fosil gigi Gigantopithecus blacki, serta beberapa tulang rahang.

Lokasi lain menghasilkan temuan yang signifikan di Vietnam dan India.

Penemuan ini menunjukkan bahwa kisaran Gigantopithecus berada di Asia Tenggara. Saat ini ada tiga spesies yang sudah punah dari Gigantopithecus : G. blacki, G. bilaspurensis, and G. giganteus.

Antropolog fisik Cina, Dong Tichen mengemukakkan bahwa Gigantopithecus memiliki serangkaian karakteristik yang berbeda. Dengan demikian, Gigantopithecus berdiri untuk cabang yang sepenuhnya independen di pohon silsilah primata.

Tichen menganggap Gigantopithecus sebagai subfamili baru, dengan Gigantopithecus sebagai jenis genusnya, yang secara logis termasuk Pongidae, bukan Hominidae.

Gigantopithecus blacki (dinamai untuk menghormati teman dan kolega von Koenigswald, Davidson Black) hanya diketahui melalui fosil gigi dan rahang bawah yang ditemukan di gua Cina Selatan dan Vietnam.


Fosil itu lebih besar daripada gorila, tetapi ukuran dan struktur tubuh yang tepat dari sisa tubuhnya hanya dapat diperkirakan tanpa adanya temuan tambahan.

Metode penentuan tanggal telah menunjukkan bahwa Gigantopithecus blacki ada setidaknya selama satu juta tahun, lalu punah sekitar 100.000 tahun yang lalu setelah menjadi sezaman dengan manusia modern secara anatomis (Homo Sapiens) selama puluhan ribu tahun, dan hidup berdampingan dengan Homo erectus, yang mendahului munculnya Homo Sapiens.

Pada tahun 2014, untuk pertama kalinya, fosil gigi dan rahang bawah dari Gigantopithecus blacki ditemukan di Indonesia.


Beberapa gua tempat ditemukannya gigi Gigantopithecus bukanlah gua pada saat kera hidup, tetapi hanya berupa celah. Telah disarankan bahwa tulang Gigantopithecus dibawa ke sana oleh landak, yang mengunyah tulang sebagai sumber kalsium. Ini mungkin membantu menjelaskan kurangnya penemuan tulang Gigantopithecus lain saat ini.

Di masa lalu, G. blacki dianggap terkait dengan hominin awal, terutama Australopithecus, atas dasar bukti gigi geraham, ini dianggap sebagai hasil evolusi konvergen.

Sekarang, Gigantopithecus ditempatkan di subfamili Ponginae bersama orangutan.

G. bilaspurensis adalah fosil kera yang sangat besar, diidentifikasi dari beberapa tulang rahang dan gigi dari India. Spesies ini hidup sekitar 6 sampai 9 juta tahun yang lalu di masa Miosen. Ini sangat terkait dengan G. blacki.

Sekitar lima juta tahun sebelum G. blacki, spesies terpisah, (G. giganteus) diketahui dari sisa-sisa yang sangat terpisah di India utara dan Cina.

Di wilayah Guangxi Cina, gigi spesies ini ditemukan dalam formasi batu kapur di Daxin dan Wuming, utara Nanning.

Terlepas dari namanya, G. giganteus diyakini berukuran setengah dari ukuran G. blacki. Berdasarkan temuan fosil tipis ini, ia adalah herbivora besar yang hidup di tanah yang memakan bambu dan dedaunan.


Metode penggerak atau pergerakan Gigantopithecus belum dapat dipastikan secara jelas, karena tidak adanya tulang panggul atau tulang kaki yang ditemukan. Pandangan yang dominan adalah bahwa Gigantopithecus berjalan dengan empat kaki seperti gorila modern dan simpanse; namun, pendapat minoritas mendukung gerakan bipedal.


Pandangan mayoritas adalah bahwa berat seperti binatang besar akan memberikan tekanan besar pada kaki, pergelangan kaki, dan kaki makhluk itu jika berjalan secara bipedal; jika berjalan dengan keempat kaki seperti gorila, beratnya akan dibagikan lebih baik di setiap anggota tubuh.

Model Gigantopithecus di American Museum of Natural History

Berdasarkan bukti fosil, Gigantopithecus blacki jantan dewasa diyakini memiliki tinggi sekitar 3 meter (9,8 feet) dan beratnya sekitar 540 sampai 600kg, membuat spesies ini tiga sampai empat kali lebih berat dari gorila modern dan tujuh hingga delapan kali lebih berat dari orangutan, kerabat terdekatnya.

Rentang lengan jantan dewasa mungkin lebih dari 3,6 meter. Spesies ini sangat dimorfisme seksual, dengan betina dewasa kira-kira setengah dari berat jantan.

Karena perbedaan antar spesies yang luas dalam hubungan antara gigi dan ukuran tubuh, beberapa berpendapat bahwa kemungkinan besar Gigantopithecus blacki berukuran jauh lebih kecil, tingginya sekitar 1,8 sampai 2 meter dan berat 180 sampai 300 kg.

Beberapa ilmuan berpikir mungkin penampilannya lebih mirip kerabat terdekat mereka, yaitu orangutan.


Berdasarkan perkiraan atas, Gigantopithecus mungkin memiliki sedikit atau tidak memiliki musuh sama sekali ketika dewasa. Namun, individu yang lebih muda, lemah atau terluka mungkin rentan terhadap kucing besar, ular besar, buaya, machairodonts (kucing bergigi pedang), hyena, dan Homo erectus.

Berdasarkan perkiraan rendah, bagaimanapun, bahkan individu yang sudah dewasa mungkin rentan terhadap predasi oleh semua binatang yang disebutkan di atas selain ular besar.

Genus ini hidup di Asia dan mungkin menghuni hutan bambu, karena fosilnya sering ditemukan bersama dengan nenek moyang panda raksasa yang telah punah. Sebagian bukti besar menunjukkan Gigantopithecus sebagai herbivora.


Gigantopithecus mungkin telah punah sekitar 100.000 juta tahun yang lalu karena perubahan iklim selama era Pleistosen, mengubah tanaman dari hutan menjadi savana, dan pasokan makanan mereka dalam buah-buahan menurun. Gigantopithecus tidak memakan rumput, akar, dan daun yang merupakan sumber makanan dominan di savana.

Banyak ahli cryptozoology telah mengusulkan bahwa Bigfoot adalah populasi relik dari Gigantopithecus blacki. Pandangan Gigantopithecus sebagai kera bipedal diterima oleh beberapa ilmuwan karena fosil rahangnya.

Tinggi 12 kaki (3,6 meter) pada kaki belakangnya dan perkirakaan berat sekitar 400 hingga 1400 lbs (181-635 kg), tentu saja ini adalah deskripsi yang sempurna dari sosok Sasquatch.

Beberapa orang percaya bahwa Gigantopithecus masih hidup sampai sekarang sebagai Bigfoot di Amerika Utara dan Yeti di Himalaya.

Gigantopithecus blacki adalah penjelasan populer dari misteri kera yang dikenal sebagai Sasquatch atau Bigfoot. Ini biasanya disebut sebagai Teori Giganto-Bigfoot.


Cryptozoologist, Mark Hall, bagaimanapun, merasa bahwa Gigantopithecus adalah penjelasan yang baik untuk penampakan True Giant, daripada Bigfoot. Untuk menemukan kebenaran, masih banyak pertanyaan yang tersisa untuk dijawab mengenai primata raksasa itu.

Beberapa ahli cryptozoology percaya Gigantopithecus adalah bipedal, hipotesis yang paling menonjol diperjuangkan oleh Grover Krantz, tetapi asumsi ini hanya didasarkan pada tulang rahang yang ditemukan, semuanya berbentuk U dan melebar ke arah belakang.

Hal ini memungkinkan tengkorak untuk duduk tepat di atas tulang belakang yang sepenuhnya tegak seperti manusia modern, daripada kira-kira di depannya, seperti kera besar lainnya.

Model Gigantopithecus di San Diego Museum of Man

Ada satu teori yang dikemukakan oleh Grover Krantz yang dibuat untuk mendukung gagasan bahwa Gigantopithecus adalah bipedal.

Krantz mencatat bagaimana rahang yang diketahui dari Gigantopithecus melebar ke arah belakang dan mengusulkan bahwa pelebaran ini memungkinkan trakea (batang tenggorok yang menghubungkan paru-paru ke pembukaan mulut) di mana tengkorak ditempatkan tepat di atas kepala seperti manusia, tidak dibawa ke depan seperti kera besar.

Bill Munns dengan Gigantopithecus versi bipedal

Bagaimanapun, dengan kerangka tulang panggul dan tulang kaki yang tidak lengkap, peneliti hanya dapat memperkirakan seperti apa bentuk Gigantopithecus dari menganalisis primata yang hidup hari ini. Sampai kerangka lengkap itu berhasil ditemukan, kita mungkin tidak pernah tahu jawabannya.

Masih belum diketahui apa yang menyebabkan kera terbesar yang pernah hidup di Bumi ini menghilang sekitar 100.000 tahun yang lalu.

Potongan Informasi yang hilang telah membuat banyak orang bertanya-tanya apakah mungkin binatang raksasa itu masih hidup hingga saat ini di bawah nama Bigfoot.

Bukti menunjukkan bahwa Gigantopithecus diburu oleh manusia awal, namun bahkan para ilmuwan percaya ini bukan satu-satunya faktor menghilangnya Gigantopithecus, dan juga bukan teori kuat yang mempertimbangkan bahwa Gigantopithecus dan Homo erectus hidup berdampingan selama jutaan tahun.


Meski predasi spesies di tangan manusia purba menawarkan penjelasan Teori Giganto-Bigfoot. Dipercaya bahwa, di bawah predasi manusia primitif, spesies Gigantopithecus beradaptasi dan mungkin mengikuti jalur evolusi yang serupa dengan predatornya.

Menurut teori ini, Gigantopithecus pada akhirnya pergi atau bermigrasi ke Amerika Utara, meskipun sekarang berukuran lebih kecil, bipedal, dan dengan jelas lebih mirip manusia dalam penampilannya melalui proses evolusi konvergen, dan akhirnya menjadi apa yang kita kenal saat ini sebagai Bigfoot.

Namun, sangat tidak mungkin bagi Gigantopithecus untuk bisa pergi ke Amerika Utara tanpa adaptasi seperti itu.

Gigantopithecus Blacki pada dasarnya adalah makhluk hutan, dan pada saat itu Asia Tenggara dengan cepat kehilangan hutannya dan menjadi savana yang kering. Tidak mampu menemukan sumber makanan untuk memuaskan rasa lapar mereka, kera terbesar yang pernah berjalan di Bumi akhirnya jatuh ke dalam kepunahan.

Teori-teori ini hanyalah spekulasi, bagaimanapun, ada banyak potongan yang hilang dari teka-teki yang tersisa untuk ditemukan. Belum ada yang bisa mengatakan secara pasti bagaimana Gigantopithecus menghilang dari Bumi.

(Sumber : wikipedia, cryptidz.wikia)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar